kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45896,00   -6,56   -0.73%
  • EMAS932.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.23%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.08%

Cadangan devisa bulan Maret 2021 turun, ini proyeksi ekonom Bank Mandiri


Rabu, 07 April 2021 / 15:35 WIB
Cadangan devisa bulan Maret 2021 turun, ini proyeksi ekonom Bank Mandiri
ILUSTRASI. Cadev Maret 2021 turun, ini proyeksi ekonom Bank Mandiri

Reporter: Ratih Waseso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Bank Indonesia (BI) melaporkan posisi cadangan devisa (cadev) Indonesia pada akhir Maret 2021 tercatat sebesar US$ 137,1 miliar. Meski tetap tinggi namun, posisi tersebut menurun dibandingkan dengan posisi pada akhir Februari 2021 sebesar US$ 138,8 miliar.

Ekonom Bank Mandiri, Faisal Rachman, menuturkan, diperkirakan BoP (neraca pembayaran) akan terus membukukan surplus di tahun 2021. Indonesia diperkirakan akan mencatat surplus BoP sekitar US$ 5 miliar hingga US$ 7 miliar pada tahun 2021, dibandingkan pada tahun 2020 yaitu US$ 2,60 miliar.

Oleh karena itu, dinilai akan cukup untuk mendukung cadangan devisa sehingga nilai tukar Rupiah menjadi stabil. "Kami memperkirakan cadangan devisa akan mencapai posisi US$ 140 miliar hingga US$ 142 miliar pada akhir tahun ini," jelas Faisal kepada Kontan.co.id pada Rabu (7/4).

Ekonom Bank Mandiri memperkirakan CAD 2021 akan melebar secara terkendali menyusul peningkatan permintaan di tengah pemulihan ekonomi.  Namun, angka tersebut dinilai tetap di bawah tingkat rata-rata 3 tahun sebelum pandemi Covid-19.

Baca Juga: Posisi cadangan devisa tergerus di bulan Maret 2021, ini respons BI

Lebih lanjut, Bank Mandiri juga memperkirakan CAD akan meningkat menjadi -1,88% dari PDB dibandingkan PDB pada tahun 2020. Surplus perdagangan kemungkinan besar akan bertahan pada semester 1 tahun 2021. Hal tersebut berkat kinerja ekspor yang solid yang didukung oleh harga komoditas global yang relatif lebih tinggi dan pemulihan ekonomi di negara-negara utama. 

Kemudian pada semester 2 tahun ini, impor akan mulai mengejar seiring dengan percepatan pemulihan ekonomi, yang didorong oleh aktivitas penanaman modal tetap yang meningkat secara signifikan.

"Sekitar 90% dari total impor Indonesia merupakan barang input yaitu bahan baku dan barang modal. Impor yang lebih tinggi juga akan disumbang oleh vaksin Covid-19 yang diimpor," jelasnya.

Meskipun terjadi pelebaran CAD, Faisal menambahkan pihaknya memperkirakan neraca transaksi modal dan finansial dapat mencatat surplus yang lebih tinggi. Sehingga BoP berpotensi membukukan surplus yang lebih besar ketimbang tahun lalu.

"Arus modal asing ke pasar portofolio (pasar obligasi dan saham) diperkirakan akan normal, tetapi ketidakpastian seputar kenaikan imbal hasil US Treasury 10 tahun dapat menghambat potensi tersebut. Faktor utama yang dapat menarik arus masuk/modal adalah manajemen risiko fiskal yang baik, perbedaan suku bunga riil yang menguntungkan, dan nilai tukar Rupiah yang relatif stabil," imbuhnya.

Baca Juga: Ekonom Bank Mandiri prediksi cadangan devisa Maret 2021 menyusut hingga US$ 2 miliar

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×