kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS998.000 -0,60%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Bos BI Was-Was Dampak Rambatan Kenaikan Tarif Transportasi ke Inflasi


Rabu, 14 September 2022 / 14:55 WIB
Bos BI Was-Was Dampak Rambatan Kenaikan Tarif Transportasi ke Inflasi
ILUSTRASI. Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo


Reporter: Dendi Siswanto | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat inflasi tahunan pada Agustus 2022 mencapai 4,69%, atau turun tipis jika dibandingkan pada inflasi Juli 2022 yang mencapai 4,94% secara tahunan. Hal tersebut disebabkan karena harga-harga pangan yang bergejolak.

Adapun inflasi komponen harga pangan bergejolak atau volatile food mencapai 8,93% secara tahunan di Agustus 2022. Angka ini juga turun dibandingkan Juli 2022 yang tercatat mencapai 11,47%. Meski begitu, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memastikan, inflasi pangan harus bisa diturunkan di bawah 5%.

"Masih tinggi (posisi Agustus), inflasi harga pangan bergejolak mestinya harus turun di bawah 5%," ujar Perry dalam Rapat Koordinasi Pusat dan Daerah Pengendalian Inflasi Tahun 2022, Rabu (14/9).

Oleh karena itu, Perry mengatakan bahwa pemerintah dan Bank Indonesia tengah berupaya untuk mengendalikan dampak rambatan dari kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) dikarenakan dapat berpotensi meningkatkan inflasi. Terutama pada sektor jasa angkutan umum atau transportasi agar tidak terkena dampak rambatan tersebut.

Baca Juga: Kelangkaan Stok, Harga Sembako Ini Bisa Makin Pedas

"Dengan adanya penyesuaian harga pertalite dan solar, yang harus kita lakukan adalah bagaimana hal itu tidak merembet kepada kenaikan harga-harga angkutan," ungkapnya.

Pasalnya, saat ini kenaikan harga BBM sudah berimbas kepada naiknya tarif angkutan umum atau transportasi. Sehingga perlu dilakukan upaya agar efek kenaikan tarif angkutan umum dapat dikendalikan. Hal ini dikarenakan kenaikan tarif angkutan umum juga akan memicu terjadinya kenaikan harga bahan-bahan pokok.

Sehingga apabila dampak merembet kepada tarif angkutan bisa dikendalikan, menurut Perry, maka dampak terhadap harga pangan juga bisa dikendalikan dan ikut mempengaruhi daya beli masyarakat.

"Agar inflasi daya beli yang 3% itu tidak ikut merambat naik. Inilah yang harus kita patahkan dengan bersinergi dan bergotong-royong bersama-sama, baik dari pemerintah pusat, pemerintah daerah, dan berbagai pihak lainnya," kata Perry.

Baca Juga: Pemerintah Didorong Prioritaskan Pengembangan Energi Panas Bumi

Oleh karena itu, dirinya bersyukur karena tarif angkutan umum sudah diputuskan oleh pemerintah pusat sejalan dengan kebijakan-kebijakan dari pemerintah daerah yang telah menggelontorkan bantuan sosial kepada sektor angkutan umum. Tidak hanya itu, upaya sinergi dan kerjasama antara stakeholder juga diperlukan untuk bisa sama-sama mengendalikan inflasi.

"Makanya kenapa tarif angkutan pusat sudah diputuskan dan saya berterima kasih kepada Wakil Gubernur Jawa Timur dan berbagai daerah-daerah lain juga sudah ada bantuan-bantuan kepada angkutan, kepada bantuan sosial, ini agar dampak rembetannya bisa dikendalikan," kata Perry.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×