kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.025,63   -7,01   -0.68%
  • EMAS932.000 -0,96%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

BI: Likuiditas perekonomian (M2) meningkat pada Agustus 2020


Rabu, 30 September 2020 / 10:40 WIB
BI: Likuiditas perekonomian (M2) meningkat pada Agustus 2020
ILUSTRASI. Bank Indonesia's logo is seen at Bank Indonesia headquarters in Jakarta, Indonesia, September 2, 2020. REUTERS/Ajeng Dinar Ulfiana


Reporter: Bidara Pink | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) kembali meningkat pada Agustus 2020. Bank Indonesia (BI) mencatat, posisi M2 pada bulan lalu sebesar RP 6.726,1 triliun atau meningkat 13,3% yoy, lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan bulan sebelumnya yang naik 10,5% yoy.

“Peningkatan M2 pada Agustus 2020 disebabkan oleh meningkatnya komponen uang beredar dalam arti sempit (M1) dan uang kuasi,” tutur Direktur Eksektif, Kepala Departemen Komunikasi BI Onny Widjanarko dalam keterangan resmi yang diterima oleh Kontan.co.id, Rabu (30/9).

Terperinci, uang kuasi yang memiliki pangsa terhadap M2 sebesar 73,5% mencatat nilai Rp 4.947,0 triliun. Ini tumbuh 11,5% yoy pada bulan laporan, alias lebih tinggi dari pertumbuhan pada Juli 2020 yang sebesar 9,7% yoy.

Baca Juga: Ini alasan Bank Dunia revisi proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia

Peningkatan uang kuasi ini dipengaruhi oleh peningkatan tabungan, simpanan berjangka, serta giro valuta asing (valas).

Asal tahu saja, uang kuasi merupakan Dana Pihak Ketiga (DPK) perbankan berupa simpanan berjangka dan tabungan (rupiah dan valas) serta simpanan giro valas. Tetapi ini tidak termasuk simpanan yang diblokir karena kehilangan fungsinya sebagai uang.

Sementara itu, M1 juga tercatat mengalami peningkatan pertumbuhan, yaitu dari 13,1% yoy pada Juli 2020 menjadi 19,3% yoy pada bulan laporan karena peningkatan simpanan giro rupiah.

Giro rupiah pada Agustus 2020 tercatat tumbuh 28,8% yoy atau lebih tinggi dari 16,9% yoy pada Juli 2020. Sayangnya, dana float (saldo) uang elektronik yang diterbitkan bank masih mengalami penurunan, yaitu minus 3,0% yoy meski tidak sedalam penurunan sebelumnya yang mencapai minus 13% yoy.

Sedangkan posisi uang kartal di masyarakat (di luar perbankan dan BI) pada Agustus 2020 tercatat Rp 661,2 triliun atau tumbuh 6,2% yoy atau lebih rendah dibandingkan bulan sebelumnya yang tumbuh 7,8% yoy.

Baca Juga: Pertumbuhan ekonomi Indonesia di kuartal III 2020 mulai membaik meski masih minus

“Perlambatan peredaran kartal seiring dengan rendahnya realisasi inflasi pada Agustus 2020, mengindikasikan melemahnya permintaan domestik akibat pandemi Covid-19,” tambah Onny.

Di sisi lain, surat berharga selain saham tercatat tumbuh negatif, dari 4,9% yoy pada Juli 2020 menjadi minus 18,7% yoy, terutama disebabkan oleh penurunan surat berharga yang dimiliki perusahaan keuangan selain bank dalam rupiah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×