kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.008,12   -17,52   -1.71%
  • EMAS932.000 0,00%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Apakah BI Akan Agresif Lagi Naikkan Suku Bunga Acuan?


Jumat, 23 September 2022 / 06:06 WIB
Apakah BI Akan Agresif Lagi Naikkan Suku Bunga Acuan?
ILUSTRASI. Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan, kenaikan suku bunga acuan ini merupakan langkah front-loaded, pre-emptive, dan forward looking dalam menurunkan ekspektasi inflasi dan inflasi inti.


Reporter: Bidara Pink | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bank Indonesia (BI) membuat keputusan mengejutkan dengan menaikkan suku bunga hingga 50 basis poin menjadi 4,25% dalam pertemuan Dewan Gubernur BI, Kamis (22/9).

Tahun ini, BI sudah mengerek suku bunga acuan dua kali dalamĀ  tahun ini. Yakni, pada Agustus 2022 sebesar 25 basis poin (bps), dan pada bulan ini sebesar 50 bps.

Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan, kenaikan suku bunga acuan ini merupakan langkah front-loaded, pre-emptive, dan forward looking dalam menurunkan ekspektasi inflasi dan inflasi inti.

Soal stance kebijakan suku bunga ke depan, Perry menyebut, Indonesia tidak akanĀ  mengadopsi kenaikan suku bunga secara agresif atau hawkish. Menurutnya, inflasi yang terjadi di Indonesia dalam taraf yang terkendali.

"Inflasi kita relatif terkendali dibandingkan negara lain, sehingga keperluan untuk menaikkan suku bunga lebih agresif tidak diperlukan di Indonesia," tegas Perry dalam pertemuan secara daring, Kamis (22/9).

Baca Juga: Bos BI Sebut Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III Berpeluang Sentuh 5,5%, Ini Alasannya

Meski begitu, Perry tak menampik akan ada peningkatan inflasi yang cukup tinggi di Indonesia pada tahun ini. Inflasi inti diperkirakan mencapai 4,6% dan inflasi umum diperkirakan bisa lebih dari 6% di tahun ini.

Hal ini didorong kenaikan berbagai harga barang yang memberi dampak langsung (first round impact) terhadap peningkatan inflasi, maupun dampak tidak langsung (second round impact), dan tentunya juga diikuti dengan peningkatan permintaan masyarakat.

Perry menambahkan, BI juga akan menggandeng pemerintah maupun pusat dan daerah untuk turut menjaga inflasi. Dengan demikian, harapannya inflasi Indonesia terutama dari dampak lanjutan akan lebih terkendali.

"Kami tetap akan memantau dari bulan ke bulan dan memperkuat respon kebijakan yang diperlukan baik dari sisi moneter, makroprudensial, dan lainnya," imbuh Perry.

Baca Juga: BI Perkirakan Inflasi Inti di Akhir Tahun 2022 Bisa Tembus 4,6%

Selanjutnya: Atasi Perubahan Iklim, MedcoEnergi Bangun Sistem Kurangi Emisi Karbon di Sulur Bisnis

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×