| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.486
  • SUN97,14 0,42%
  • EMAS600.960 -0,17%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Bila permintaan tinggi dan rupiah dijaga, dunia usaha tak mengerem kredit

Jumat, 06 Juli 2018 / 17:58 WIB

Bila permintaan tinggi dan rupiah dijaga, dunia usaha tak mengerem kredit
ILUSTRASI. Shinta Widjaja Kamdani CEO Sintesa Group
Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA.  Pemerintah tak bisa berharap banyak pada pertumbuhan ekonomi tahun ini dan tahun depan. Sebab, jika ibaratnya ekonomi adalah kolam yang memiliki dua keran, keran pertama yakni likuiditas dari sisi moneter yang sudah tertutup dengan ketatnya stance moneter Bank Indonesia (BI).

Meski demikian, dunia usaha menyatakan bahwa sejauh ini efek kenaikan suku bunga acuan yang beberapa waktu lalu diputuskan BI dalam Rapat Dewan Gubernur (RDG) 28-29 Juni kemarin belum terasa.

Ketua Bidang Hubungan Internasional dan Investasi Apindo Shinta Kamdani mengatakan, meski demikian, pengusaha belum tentu akan mengerem kreditnya. Sebab, dunia usaha melihat prospek permintaan sejauh ini masih baik.

“Bila prospek permintaan tinggi, upaya reformasi ekonomi struktural berhasil, dan pemerintah mampu menjaga stabilitas rupiah, pengusaha mungkin belum akan mengerem kredit,” kata Shinta kepada Kontan.co.id, Jumat (6/7).

Ia mengatakan, tiap sektor sendiri perilaku konsumennya juga berbeda sehingga akan ada sektor yang mengalami perlambatan dan ada yang mungkin masih stabil.

“Kita akan melihat dulu dari sisi demand masyarakatnya dan ini tidak bisa dilihat dalam waktu 1-2 bulan,” kata dia.

Di sisi lain, Shinta mengatakan, yang perlu dilakukan pemerintah saat ini adalah menjaga harga-harga agar tidak naik, terutama sembako dan BBM, listrik, serta air. Adapun, pemerintah perlu membuat kebijakan antisipatif, misalnya penurunan DP rumah atau kendaraan bermotor.

“Selain itu, reformasi ekonomi struktural, dan meningkatkan daya saing Indonesia melalui partisipasi dalam perjanjian perdagangan bebas juga perlu dilakukan. Selain itu, perlu peningkatan tenaga kerja terampil, dan mendorong investasi berbasis ekspor dan nilai tambah,” jelasnya.


Reporter: Ghina Ghaliya Quddus
Editor: Yudho Winarto

MAKROEKONOMI

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0539 || diagnostic_web = 0.2264

Close [X]
×