kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Utang Pemerintah Bengkak Menjadi Rp 8.253 Triliun pada Awal Tahun 2024


Selasa, 27 Februari 2024 / 18:22 WIB
Utang Pemerintah Bengkak Menjadi Rp 8.253 Triliun pada Awal Tahun 2024
ILUSTRASI. Petugas menata tumpukan uang rupiah di Cash Center Bank Mandiri, Jakarta, Rabu (7/3). Utang Pemerintah Bengkak Menjadi Rp 8.253 Triliun pada Awal Tahun 2024.


Reporter: Dendi Siswanto | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat posisi utang pemerintah kembali naik hingga akhir Januari 2024. Berdasarkan dokumen Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Kita, utang pemerintah pada akhir Januari 2024 tembus Rp 8.253,09 triliun.

Secara nominal, posisi utang pemerintah tersebut bertambah Rp 108,4 triliun atau meningkat 1,33% dibandingkan dengan posisi utang pada akhir Desember 2023 yang sebesar Rp 8.144,69 triliun. Sementara itu, rasio utang pemerintah terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) sebesar 38,75%.

"Pemerintah konsisten mengelola utang secara cermat dan terukur dengan menjaga risiko suku bunga, mata uang, likuiditas dan jatuh tempo yang optimal," tulis Kemenkeu dalam APBN Kita, Selasa (27/2).

Baca Juga: Utang Pemerintah Naik Jadi Rp 7.950,52 Triliun pada Oktober 2023

Kemenkeu menyatakan, rasio utang yang tercatat pada Januari 2024 masih di bawah batas aman 60% PDB sesuai Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2023 tentang Keuangan Negara serta lebih baik dari yang telah ditetapkan melalui Strategi Pengelolaan Utang Jangka Menengah 2024-2027 di kisaran 40%.

Secara rinci, utang pemerintah didominasi oleh instrumen Surat Berharga Negara (SBN) yang kontribusinya sebesar 88,19%. Hingga akhir Januari 2024, penerbitan SBN tercatat sebesar Rp 7.278,03 triliun. Penerbitan ini juga terbagi menjadi SBN domestik dan SBN valuta asing (valas).

Dalam laporan tersebut, SBN Domestik tercatat sebanyak Rp 5.873,38 triliun yang terbagi menjadi Surat Utang Negara (SUN) sebesar Rp 4.741,85 triliun serta Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) sebesar Rp 1.131,54 triliun.

Sementara itu, SBN Valas yang tercatat adalah sebesar Rp 1.404,65 triliun dengan rincian, SUB sebesar Rp 1.058,17 triliun dan SBSN senilai Rp 346,49 triliun.

Baca Juga: Hingga Agustus, Utang Pemerintah Naik Jadi Rp 7.870 Triliun

Kemenkeu juga memaparkan, utang pemerintah tersebut ada kontribusi 11,81% dari utang pinjaman pemerintah hingga akhir Januari 2024 yang sebesar Rp 975,06 triliun.

Pinjaman ini dirincikan dalam dua kategori yakni pinjaman dalam negeri sebanyak Rp 36,25 triliun dan pinjaman luar negeri sebesar Rp 938,83 triliun.




TERBARU

[X]
×