kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45891,58   -16,96   -1.87%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sri Mulyani Siapkan Strategi untuk Selamatkan Rupiah Imbas Konflik Iran-Israel


Minggu, 21 April 2024 / 08:39 WIB
Sri Mulyani Siapkan Strategi untuk Selamatkan Rupiah Imbas Konflik Iran-Israel
ILUSTRASI. Pemerintah terus mengantisipasi dan waspada terhadap perkembangan pelemahan rupiah./pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/11/02/2024.


Reporter: Dendi Siswanto | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati buka suara terkait dengan tekanan nilai tukar rupiah ketika dolar yang sedang menguat saat ini.

Sri Mulyani menyebut, situasi yang berkembang saat ini pasti akan berdampak pada perekonomian Indonesia. 

Di sisi ekspor, penerimaan akan jauh lebih baik dengan nilai tukar dolar yang menguat. Namun, di sisi impor, konversi harga dolar terhadap rupiah akan lebih tinggi dan bisa berdampak pada inflasi di Indonesia.

"Pemerintah terus mengantisipasi dan waspada terhadap perkembangan ini. Saya yakin Indonesia akan tetap resilien dalam situasi ini," ujar Sri Mulyani dalam unggahan di instagram pribadinya @smindrawati, dikutip Minggu (21/4).

Baca Juga: Rupiah Terjerembab, OJK: Ketahanan Perbankan Terjaga

Bendahara Negara tersebut menyampaikan, stabilitas ekonomi akan terus dijaga, baik dari sisi moneter maupun fiskal. Koordinasi dengan Bank Indonesia (BI) akan terus dilakukan untuk beradaptasi dengan tekanan yang ada. 

"Dari sisi fiskal, kita memastikan APBN berperan menjadi shock absorber yang efektif dan kredibel," katanya.

Ia juga tetap optimis bahwa Indonesia akan mencapai pertumbuhan ekonomi di level 5% pada tahun ini, dengan berkaca pada daya tahan ekonomi Indonesia saat melewati krisis pandemi lalu.

"Di tengah kondisi suku bunga dan inflasi global yang tinggi seperti saat ini, saya yakin ekonomi Indonesia akan tetap terjaga sesuai target, didukung oleh sisi ekspor yang kuat dan neraca perdagangan yang surplus," kata Sri Mulyani.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×