kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.015,98   -4,21   -0.41%
  • EMAS930.000 -0,21%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Soal Kasus Satelit di Kemenhan, BPKP Telah Serahkan ATT ke Kejagung


Senin, 17 Januari 2022 / 20:10 WIB
Soal Kasus Satelit di Kemenhan, BPKP Telah Serahkan ATT ke Kejagung
ILUSTRASI. Gedung kantor pusat Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) di Jakarta.


Reporter: Vendy Yhulia Susanto | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Juru Bicara Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Eri Satriana mengatakan, BPKP telah menyerahkan hasil audit tujuan tertentu ke Kejaksaan Agung (Kejagung).

"Usul audit itu tentunya telah kami serahkan kepada pihak yang meminta kepada kami," ucap Eri di Kantor BPKP, Senin (17/1).

Eri mengatakan, ATT yang dilakukan terkait tata kelola dan akuntabilitas. Meski begitu, pihaknya tidak bisa menjelaskan hasil ATT. Hal ini karena sesuai UU, BPKP melakukan audit dan hasil audit diserahkan kepada pihak yang mengajukan permintaan audit ke BPKP.

"Kami tidak bisa menjawab secara menyeluruh, karena ini kami tidak memiliki kewenangan itu. secara teknisnya nanti Aparat Penegak Hukum yang akan lebih dulu melakukan hal-hal yang berupa kesimpulan," terang Eri.

Baca Juga: Ini kata pakar hukum agar sengketa nasabah dan perusahaan asuransi selesai

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD mengungkapkan, bahwa ada dugaan pelanggaran hukum terkait kontrak proyek satelit Kementerian Pertahanan (Kemhan) di tahun 2015, yang berpotensi merugikan negara mencapai Rp 800 miliar. 

Mahfud mengatakan, Ia menerima laporan bahwa pemerintah harus hadir lagi ke sidang Arbitrase di Singapura karena digugat Navayo untuk membayar kontrak dan barang yang telah diterima oleh Kemhan.

Dengan adanya gugatan tersebut, Mahfud menyebut bahwa pihaknya sudah mengundang rapat pihak-pihak terkait. Diantaranya dengan Menteri Komunikasi dan Informatika, Menteri Keuangan, Menteri Pertahanan, Panglima TNI dan Jaksa Agung

Akan tetapi ia merasa ada yang menghambat untuk dibukanya kasus ini agar jelas masalahnya. Sampai pada akhirnya, Ia putuskan untuk meminta BPKP melakukan Audit Tujuan Tertentu (ATT).

Baca Juga: Soal Kasus Satelit Kemhan, Mahfud MD: Sepertinya Ada yang Menghambat Kasus Dibuka

Dari hasil pertemuan tersebut, Ia menemukan bahwa ada pelanggaran peraturan perundang-undangan, serta negara telah dan bisa terus dirugikan. Sehingga, dari temuan tersebut Ia mengarahkan untuk segera dilakukan proses hukum.

Menurut Mahfud, Presiden juga meminta pengusutan kasus ini untuk dibawa ke ranah peradilan pidana, dan disetujui oleh Menkominfo, Menkeu, Menhan, dan Panglima TNI. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×