kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Resmi! QRIS Sudah Bisa Digunakan di Brunei Darussalam dan Laos


Rabu, 03 April 2024 / 16:24 WIB
Resmi! QRIS Sudah Bisa Digunakan di Brunei Darussalam dan Laos
ILUSTRASI. Brunei Darussalam dan Laos bergabung ke dalam skema kerja sama konektivitas pembayaran di kawasan (Regional Payment Connectivity).KONTAN/Cheppy A. Muchlis/27/05/2019


Reporter: Siti Masitoh | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Brunei Darussalam dan Laos resmi bergabung ke dalam skema kerja sama konektivitas pembayaran di kawasan atau Regional Payment Connectivity (RPC).

Bergabungnya kedua negara tersebut ditandai dengan penandatanganan amandemen nota kesepahaman oleh Brunei Darussalam Central Bank (BDCB) pada 29 Februari 2024.

Sementara itu, Bank of the Lao PDR  (BOL) menandatangani amandemen nota kesepahaman pada 3 April 2024, di sela-sela pertemuan Gubernur Bank Sentral dan Menteri Keuangan ASEAN ke-11 di Luang Prabang, Laos.

Baca Juga: Nasabah Bank Mega Bisa Menggunakan QRIS di Thailand, Malaysia dan Singapura

Asisten Gubernur BI Erwin Haryono menyampaikan, bergabungnya BDCB dan BOL pada kerja sama konektivitas pembayaran di kawasan menandai bertambahnya jumlah partisipan menjadi 8 bank sentral.

Sebelumnya Indonesia bersama Malaysia, Filipina, Singapura, dan Thailand menginisiasi RPC pada November 2022, dan kemudian Vietnam bergabung pada Agustus 2023.

“Kerja sama akan terus diperluas dengan melibatkan seluruh negara anggota ASEAN dan negara mitra lain di luar ASEAN,” tutur Erwin dalam keterangan tertulisnya, Rabu (3/4).

Adapun kerja sama konektivitas pembayaran di kawasan bertujuan untuk membangun konektivitas pembayaran lintas negara yang lebih cepat, murah, transparan, dan inklusif.

Sejak diinisiasi pada 2022, kerja sama konektivitas pembayaran di kawasan memperkuat peran bank sentral dalam mengembangkan dan mengakselerasi konektivitas pembayaran lintas negara. Konektivitas pembayaran kawasan tersebut antara lain meliputi pembayaran berbasis quick response code (QR) maupun fast payment.

Konektivitas pembayaran lintas negara memberikan manfaat bagi aktivitas perekonomian lintas batas termasuk peningkatan akses Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) terhadap pasar internasional, serta kemudahan perdagangan, remitansi, dan wisatawan dalam melakukan transaksi di negara mitra.

Hajah Rokiah binti Haji Badar, Managing Director BDCB, juga menyampaikan rasa bangganya atas posisi BDCB sebagai salah satu penandatangan RPC bersama Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam.

Managing Director BDCB juga menyatakan ruang lingkup dan area kerja sama RPC akan memberikan manfaat, terutama dalam memajukan konektivitas pembayaran lintas batas.

Baca Juga: Indonesia - Korea Selatan Sepakat Terapkan Penggunaan Mata Uang Lokal pada 2024

Kerja sama ini juga akan menjadi sarana untuk memfasilitasi perdagangan, investasi, dan kegiatan ekonomi di kawasan dan mendorong kolaborasi yang erat dengan sesama bank sentral.

Bounleua Xinxayvoravong, Gubernur BOL menyampaikan bahwa penandatanganan MOU RPC merupakan langkah penting untuk meningkatkan kerja sama ASEAN di masa depan.

Transaksi keuangan yang lebih cepat dan murah, serta infrastruktur sistem pembayaran yang aman dan lancar akan mendukung ekspansi dan keberlanjutan perekonomian Laos.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×