kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45967,66   -0,06   -0.01%
  • EMAS923.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.35%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.19%

Prospek investasi lancar, Ekonom Bank Mandiri prediksi NPI 2021 surplus lebih besar


Jumat, 19 Februari 2021 / 17:09 WIB
Prospek investasi lancar, Ekonom Bank Mandiri prediksi NPI 2021 surplus lebih besar
ILUSTRASI. Prospek investasi lancar, Ekonom Bank Mandiri prediksi NPI 2021 surplus lebih besar

Reporter: Bidara Pink | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) di sepanjang tahun 2020 mencetak surplus, melanjutkan tren surplus pada tahun sebelumnya.

Bank Indonesia (BI) mencatat, surplus NPI di sepanjang tahun 2020 sebesar US$ 2,6 miliar. Meski surplus, ini lebih kecil dari surplus NPI di sepanjang tahun 2019 yang sebesar US$ 4,7 miliar.

Ekonom Bank Mandiri Faisal Rachman melihat, surplus NPI masih akan berlanjut di sepanjang tahun 2021. Bahkan, bisa lebih tinggi.

“Didukung oleh CAD yang terkelola, arus modal asing yang deras untuk masuk ke pasar keuangan domestik, dan ini akan menopang cadangan devisa sehingga nilai tukar rupiah lebih stabil ke depan,” ujar Faisal kepada Kontan.co.id, Jumat (19/2).

Baca Juga: Neraca pembayaran Indonesia (NPI) kuartal IV-2020 defisit US$ 0,2 miliar

Terperinci, defisit neraca transaksi berjalan atau current account deficit (CAD) di sepanjang tahun 2021 diperkirakan akan melebar, seiring dengan peningkatan permintaan dan pemulihan ekonomi domestik.

Faisal memperkirakan, CAD di sepanjang tahun 2021 akan melebar ke 1,88% dari Produk Domestik Bruto (PDB), atau lebih lebar dari 0,4% PDB pada tahun 2020.

“Meski memang melebar, tetapi ini lebih sempit daripada tingkat rata-rata 5 tahun pra pandemi yang sebesar 2,22% PDB,” jelas Faisal.

Surplus neraca perdagangan diperkirakan masih akan bertahan di paruh pertama tahu ini, berkat kinerja ekspor yang solid didukung oleh harga komoditas utama yang lebih tinggi dan progres pemulihan ekonomi global.

Baru, pada semester II-2021, impor akan menyusul ketertinggalan, seiring dengan percepatan pertumbuhan ekonomi yang didorong oleh penguatan konsumsi dalam negeri dan peningkatan kegiatan investasi.

Baca Juga: Defisit transaksi berjalan RI 2020 menyempit 0,4% dari PDB

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Basic Social Media Marketing Strategy (Facebook & Instagram) Batch 9 Capital Investment Model & Presentation

[X]
×