kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45700,06   2,33   0.33%
  • EMAS938.000 -0,85%
  • RD.SAHAM 0.36%
  • RD.CAMPURAN 0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.14%

Pimpinan MPR temui Wapres JK membahas pelantikan hingga amendemen UUD 1945


Kamis, 17 Oktober 2019 / 11:56 WIB
Pimpinan MPR temui Wapres JK membahas pelantikan hingga amendemen UUD 1945
ILUSTRASI. Pimpinan MPR temui Wapres JK membahas pelantikan hingga amendemen UUD 1945

Sumber: Kompas.com | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pimpinan MPR RI menyambangi rumah dinas Wakil Presiden Jusuf Kalla di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (17/10), sekitar pukul 08.00 WIB. Ketua MPR RI Bambang Soesatyo bersama delapan Wakil Ketua MPR lainnya menemui Wapres Kalla untuk memperbincangkan sejumlah hal sembari menyantap sarapan. 

Pengamatan Kompas.com, pertemuan berlangsung sekitar satu jam. Bambang mengatakan kedatangannya bersama Pimpinan MPR ke rumah dinas Wakil Presiden untuk mengundang Kalla menghadiri pelantikan Presiden dan Wakil Presiden terpilih Joko Widodo-Ma'ruf Amin. 

"Kami atas nama pimpinan MPR mengharapkan kehadiran Pak JK (Jusuf Kalla) sekaligus menyerahkan undangan formal kepada Wakil Presiden RI," kata Bambang usai pertemuan di rumah dinas Wakil Presiden. 

Baca Juga: Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menolak undangan presiden Jokowi

Kalla pun menyatakan kesediaannya untuk datang ke pelantikan Presiden dan Wakil Presiden terpilih Jokowi-Ma'ruf. 

"Ya pertama saya menyampaikan terima kasih atas undangan daripada MPR untuk menghadiri acara ini. Acara ini bagi saya penting karena di samping menyaksikan pelantikan presiden baru saya juga tentu mengucapkan terima kasih atas kerjasama dengan MPR dan DPR selama lima tahun terakhir," ujar Kalla. 

"Dan ini sangat penting karena itu Insya Allah kami hadir dalam acara ini dan memang kewajiban saya karena menyaksikan pengganti saya," lanjut dia. 

Baca Juga: Jokowi beri bocoran kabinet periode dua, profesional lebih besar daripada parpol

Selain menyerahkan undangan pelantikan, pimpinan MPR juga mendiskusikan rencana amandemen UUD 1945 dengan Kalla. Dalam perbincangan tersebut, mereka sepakat saat ini tak boleh ada lagi lembaga tertinggi negara seperti MPR pada era Orde Baru. (Rakhmat Nur Hakim)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pimpinan MPR Temui Wapres, Bahas Pelantikan hingga Amendemen UUD 1945"




TERBARU
Terpopuler

Close [X]
×