kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,64   6,18   0.67%
  • EMAS1.325.000 -1,34%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Perang Israel-Hamas, Ketum PBNU Desak Masyarakat Internasional Ambil Langka Tegas


Selasa, 10 Oktober 2023 / 07:04 WIB
Perang Israel-Hamas, Ketum PBNU Desak Masyarakat Internasional Ambil Langka Tegas
ILUSTRASI. Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf atau akrab disapa Gus Yahya


Sumber: Kompas.com | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Yahya Cholil Staquf atau Gus Yahya menyerukan agar dihentikannya kekerasan yang berujung perang antara militan Palestina dan Israel.

"Hentikan kekerasan di wilayah keduanya," ujar Gus Yahya dalam keterangan tertulis Senin (9/10/2023).

Gus Yahya juga menyerukan kepada seluruh pihak terkait dan masyarakat internasional bertindak dengan langkah tepat.

Baca Juga: Perang Israel-Hamas, Menhan Upayakan Evakuasi WNI yang Ada di Palestina

Ia mendorong agar langkah tersebut bisa menemukan penyelesaian yang adil antara Palestina dan Israel sesuai hukum internasional.

“Masyarakat internasional harus bertindak dengan langkah-langkah yang lebih tegas (decisive) menuju penyelesaian yang adil atas masalah Israel dan Palestina sesuai hukum dan kesepakatan-kesepakatan internasional yang ada,” imbuh Gus Yahya.

Ulama yang aktif mendorong agama menjadi solusi konflik global tersebut juga menyerukan Anggota Tetap Dewan Keamanan PBB untuk tidak menggunakan Hak Veto hanya demi membela salah satu pihak.

“Keadilan dan kemanusiaan harus dijadikan landasan sikap yang absolut,” katanya.

Gus Yahya kemudian menekankan kepada masyarakat luas agar identitas dan seruan-seruan agama jangan terus digunakan untuk memupuk dan mengembangkan permusuhan.

“Inspirasi agama tentang rahmah dan keadilan universal harus dikedepankan untuk menggulirkan upaya resolusi konflik di semua tingkatan, baik di tingkat struktur politik maupun di tingkat komunitas,” pungkas dia.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Naik 4% di Tengah Kekhawatiran Eskalasi Konflik Timur Tengah

Diketahui, Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu telah menyatakan perang terbuka terhadap Hamas di Palestina.

Sebelumnya diberitakan, jumlah korban tewas akibat serangan balasan Israel ke Jalur Gaza terus bertambah.

Kementerian Kesehatan Palestina menyebutkan, setidaknya 232 warga Palestina tewas akibat serangan udara Israel di Gaza pada Sabtu (7/10/2023).

Jumlah tersebut bertambah dari 198 kematian yang dicatat oleh pejabat kesehatan di Jalur Gaza sebelumnya. Selain itu, ribuan warga mengalami luka-luka akibat serangan tersebut.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "PBNU Serukan Hentikan Perang di Palestina dan Israel"

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×