kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45896,68   -5,88   -0.65%
  • EMAS932.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.23%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.08%

Penyerahan kandidat vaksin merah putih dari Eijkman ke Biofarma masih sesuai target


Selasa, 09 Februari 2021 / 22:12 WIB
Penyerahan kandidat vaksin merah putih dari Eijkman ke Biofarma masih sesuai target
ILUSTRASI. Petugas medis mempersiapkan vaksin COVID-19

Reporter: Ratih Waseso | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ketua Konsorsium Riset dan Inovasi Covid-19 Kementerian Riset dan Teknologi/BRIN Ali Ghufron Mukti menuturkan, pengembangan vaksin merah putih masih on the track.

Untuk vaksin merah putih yang dikembangkan oleh Lembaga Biologi Molekuler Eijkman rencananya kandidat vaksin atau seed vaksin mulai diserahkan ke Bio Farma pada Maret 2021 mendatang.

"Maret atau paling lambat April rencananya sudah diserahkan ke Biofarma. Untuk diuji selanjutnya di Biofarma," kata Ghufron dalam Diskusi Daring pada Selasa (9/2).

Vaksin merah putih nantinya akan melalui tahap sesuai standar pengembangan vaksin. Di antaranya uji preklinik, uji klinik tahap I, uji klinik tahap II, dan uji klinik tahap III hingga diperolehnya izin penggunaan dari BPOM. Setelah vaksin merah putih nantinya digunakan bukan berarti pengembang akan dihentikan.

Baca Juga: Kasus Covid-19 diperkirakan capai 1,7 juta, begini kesiapan anggarannya

Ghufron menyebut, setelah vaksin digunakan akan tetap dilakukan penelitian untuk melihat berapa lama titer antibodi yang terbentuk dan apakah perlu dilakukan penyuntikan ulang dan kapan waktunya.

"Tetap akan diteliti setelah divaksin, jadi titer antibodi berapa dan berapa lama mereka ada ditubuh kita. Apakah perlu ulang dan kapan itu akan diteliti juga," jelasnya.

Mengenai berapa banyak nantinya vaksin merah putih akan diproduksi, Ghufron menyebut hal itu kembali melihat dari kebutuhannya. Namun yang utama ialah memastikan terpenuhinya kebutuhan dalam negeri.

"Kalau dari kapasitas produksi satu perusahaan saja contohnya misal 500 juta, kan kebutuhannya tidak hanya keperluan dalam negeri, tapi juga berorientasi ekspor. Kalau ditanya berapa ya lihat lagi berapa kebutuhannya dan tentu utamanya harus penuhi Indonesia dulu," tegas Ghufron.

Jika kandidat vaksin merah putih dari Eijkman baru akan diserahkan kepada Bio Farma pada Maret nanti. Ghufron menambahkan, untuk pengembangan vaksin merah putih dari Universitas Airlangga (Unair) ditargetkan akhir tahun 2021 sudah rampung uji klinik.

"Unair targetnya akhir 2021 itu sudah selesai uji klinis dan sudah mendapatkan semacam perijinan dari Badan POM dan sudah bisa produksi tapi belum bisa banyak di akhir 2021. Sehingga akhir 2021 bisa dipakai di masyarakat tapi belum banyak jumlahnya," ungkapnya.

Adapun tantangan yang dihadapi dalam pengembangan vaksin merah putih di antaranya terkait dengan relawan uji klinik.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×