kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Pendaftaran KIP Kuliah sudah dibuka, ini syarat dan cara daftarnya


Selasa, 03 Maret 2020 / 19:31 WIB
Pendaftaran KIP Kuliah sudah dibuka, ini syarat dan cara daftarnya
ILUSTRASI. Calon Presiden petahana Joko Widodo menunjukkan Kartu Indonesia Pintar untuk mahasiswa saat menghadiri Senam Bersama Srikandi Jokowi-Maruf Amin di Jakabaring Sport City, Palembang, Sumatera Selatan, Sabtu (9/3/2019).

Reporter: kompas.com, SS. Kurniawan | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejak 26 Februari 2020 lalu, pemerintah membuka pendaftaran Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah. Pendaftaran ini buka hingga 31 Oktober 2020 mendatang.

KIP Kuliah adalah bantuan biaya pendidikan dari pemerintah bagi lulusan sekolah menengah atas (SMA) atau sederajat yang memiliki potensi akademis baik tetapi memiliki keterbatasan ekonomi.

Walaupun demikian, syarat prestasi pada KIP Kuliah untuk menjamin penerima bantuan ini terseleksi dari yang benar-benar mempunyai potensi dan kemauan untuk menyelesaikan pendidikan tinggi.

Baca Juga: Ini syarat gaji orangtua bagi siswa penerima kartu Indonesia pintar (KIP) kuliah

Pemegang KIP Kuliah bebas biaya pendidikan yang dibayarkan kepada perguruan tinggi. Selain itu, mendapat subsidi biaya hidup sebesar Rp 700.000 per bulan tergantung biaya hidup di masing masing wilayah

“Kami berharap, adik-adik yang berminat untuk kuliah jangan berhenti hanya karena tidak ada dana. Bapak Presiden sudah menyiapkan sekitar 400.000 KIP Kuliah," kata Sekretaris Ditjen Pendidikan Tinggi Paristiyanti saat sosialisasi KIP Kuliah.

Lalu, apa saja syarat dan tahapan pendaftaran KIP Kuliah?

Baca Juga: 5 informasi penting soal UTBK 2020, sudah daftar akun LTMPT UTBK belum?

Syarat penerima KIP Kuliah:

  1. Penerima KIP Kuliah adalah siswa SMA atau sederajat yang akan lulus pada tahun berjalan atau lulus dua tahun sebelumnya.
  2. Memiliki potensi akademis baik tetapi memiliki keterbatasan ekonomi yang didukung bukti dokumen yang sah.
  3. Lulus seleksi penerimaan mahasiswa baru dan diterima di perguruan tinggi negeri (PTN) atau perguruan tinggi swasta (PTS) pada program studi (prodi) dengan Akreditasi A atau B, serta dimungkinkan dengan pertimbangan tertentu pada Prodi dengan Akreditasi C.
  4. Memiliki keterbatasan ekonomi dibuktikan dengan kepemilikan program bantuan pendidikan nasional dalam bentuk Kartu Indonesia Pintar (KIP) atau berasal dari keluarga peserta Program Keluarga Harapan (PKH), keluarga pemegang Kartu Keluarga Sejahtera (KKS) serta mahasiswa dari panti sosial/panti asuhan.
  5. Jika mahasiswa belum memiliki KIP atau orangtua/wali belum memiliki KKS, maka dapat tetap mendaftar untuk mendapatkan KIP Kuliah, asalkan memenuhi persyaratan tidak mampu secara ekonomi sesuai dengan ketentuan:
  • Dibuktikan dengan pendapatan kotor gabungan orangtua/wali sebesar Rp 4 juta, atau
  • Pendapatan kotor gabungan orangtua/wali dibagi jumlah anggota keluarga maksimal Rp 750.000.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×