kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45900,82   11,02   1.24%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Negara ASEAN Sepakati Gunakan Mata Uang Lokal untuk Stabilitas Kawasan


Rabu, 05 April 2023 / 20:05 WIB
Negara ASEAN Sepakati Gunakan Mata Uang Lokal untuk Stabilitas Kawasan
ILUSTRASI. Menteri Luar Negeri Retno LP. Marsudi menyampaikan keterangan pers di Istana Merdeka Jakarta, Jumat 3 Februari 2023.


Sumber: Kompas.com | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno L. P. Marsudi mengatakan, negara ASEAN menyepakati penggunaan mata uang lokal dalam transaksi perdagangan dan mekanisme pembayaran di kawasan.

Hal ini merupakan kesepakatan dalam pertemuan Menteri Keuangan (Menkeu) dan Gubernur Bank Sentral negara-negara ASEAN beberapa waktu lalu. Adapun upaya ini merupakan cara untuk menjaga stabilitas keuangan kawasan.

"Dalam pertemuan Menkeu dan Bank Sentral ASEAN, disepakati komitmen ASEAN untuk menggunakan mata uang lokal dan perluasan konektivitas mekanisme pembayaran (regional payment connectivity) guna memperkuat stabilitas keuangan di kawasan," kata Retno dalam konferensi pers di Gedung Nusantara, Kemenlu, Jakarta Pusat, Rabu (5/4/2023).

Baca Juga: Ini Hasil Kesepakatan Pertemuan Menkeu dan Gubernur Bank Sentral ASEAN di Bali

Retno menuturkan, stabilitas keuangan di kawasan merupakan salah satu topik yang dibahas di bawah pilar epicentrum of growth. Selain topik ini, digitalisasi ekonomi dan sektor pariwisata juga dibahas dalam pilar tersebut.

Sektor pariwisata dan digitalisasi ekonomi ini juga akan diarusutamakan di bawah keketuaan Indonesia di ASEAN tahun 2023. Dalam pertemuan Mendag ASEAN misalnya, seluruh negara anggota ASEAN mendorong adanya kesepakatan digital economic framework di ASEAN.

Negara anggota juga mendorong adanya kelanjutan perundingan upgrading kesepakatan trade on goods agreement di ASEAN untuk memfasilitasi perdagangan intra negara ASEAN.

"Masih di bawah pilar epicentrum of growth, pembahasan mengenai proteksi bagi pekerja migran di ASEAN dan pembangunan pedesaan dilakukan melalui pembentukan jejaring desa ASEAN, dan pembahasannya masih terus berlangsung," beber Retno.

Lebih lanjut Retno menjelaskan, penguatan arsitektur kesehatan hingga ketahanan pangan di kawasan turut dibahas dalam pilar yang sama.

Dalam tiga bulan terakhir, negara ASEAN membahas penguatan arsitektur kesehatan melalui one health initiative dan penguatan pendanaan darurat kesehatan untuk memperkuat keamanan kesehatan nasional dan kawasan.

Modalitas penguatan pendanaan kesehatan ini pun dibahas di pertemuan antara Menkeu dan Gubernur Bank Sentral ASEAN akhir Maret 2023 lalu.

"Dibahas modalitas penguatan pendanaan kesehatan kawasan termasuk melalui pemanfaatan Covid-19 and other public health emergencies and emerging diseases ASEAN response fund," sebutnya.

Kemudian, beberapa hal yang dibahas selanjutnya adalah penguatan ketahanan pangan kawasan melalui ketersediaan pangan regional di masa krisis, serta penguatan ketahanan energi termasuk melalui pembangunan ekosistem kendaraan listrik.

Baca Juga: Ini Agenda Pembahasan Pertemuan Pertama Menkeu dan Gubernur Bank Sentral ASEAN

"Di dalam pertemuan High Level Task Force on Economic Integration, negara ASEAN sepakat untuk mengembangkan ekosistem kendaraan listrik di ASEAN dan akan disahkan pada KTT ke-42, Mei mendatang," jelas Retno.

Sebagai informasi, terdapat tiga pilar besar sebagai turunan tema keketuaan Indonesia dalam ASEAN, yaitu ASEAN matters, epicentrum of growth, dan implementasi dari ASEAN Outlook on the Indo-Pacific (AOIP).

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Menlu Retno: Negara ASEAN Sepakati Gunakan Mata Uang Lokal untuk Stabilitas Kawasan"

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×