kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45944,22   -1,36   -0.14%
  • EMAS999.000 1,52%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Mantap! ada insentif Rp 25 triliun buat orang kaya Indonesia agar terus belanja


Selasa, 19 Mei 2020 / 02:45 WIB


Reporter: Rahma Anjaeni | Editor: Syamsul Azhar

Adapun, kelompok 40% masyarakat berpenghasilan terbawah, hanya menguasai 17,71% dari total konsumsi secara nasional. Sementara kelompok 40% masyarakat berpenghasilan menengah hanya menguasai 36,93% pengeluaran nasional.

Menurut Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Febrio Nathan Kacaribu, apabila kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) diperlonggar  pada kuartal III-2020 dengan asumsi penyebaran virus corona Covid-19 sudah tidak terlalu masif, maka paket stimulus ekonomi alias insentif bagi orang kaya ini akan dijalankan oleh pemerintah.

Baca Juga: Anies mulai terapkan larangan keluar masuk Jakarta

Namun, Staf Khusus Menteri Keuangan Bidang Komunikasi Strategis Yustinus Prastowo menegaskan, implementasi dari stimulus bagi orang kaua tersebut akan sangat tergantung dengan keadaan darurat, serta kapan pandemi virus corona Covid-19 ini benar-benar menunjukkan penurunan.

"Kalaupun pariwisata akan dijadikan fokus, pasti tetap dilakukan dengan protokol kesehatan, sehingga tetap belum bisa maksimal," kata Yustinus kepada KONTAN, Minggu (17/5).

Baca Juga: Inilah cara orang kaya dunia menghabiskan waktu lockdown

Artinya, meskipun paket stimulus ekonomi bagi orang kaya ini ditargetkan efektif pada kuartal III atau kuartal IV-2020, tetapi implementasinya akan sangat bersifat dinamis mengikuti pola perkembangan penyebaran virus corona Covid-19 di dalam negeri.

Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Riza Annisa Pujarama menilai, apabila paket kebijakan stimulus ekonomi bagi orang kaya tersebut diimplementasikan dalam waktu dekat, maka dapat dipastikan tidak akan berjalan efektif.

Baca Juga: Ada dugaan kartel harga BBM, KPPU mengincar lima perusahaan ini

Sebab, "Awareness masyarakat golongan menengah ke atas (atau orang kaya) mengenai pandemi Covid 19 lebih tinggi, sehingga akan lebih rasional dalam hal berwisata jika kesehatan adalah taruhannya," kata Riza.

Menurutnya, jika kurva penyebaran Covid-19 mulai menurun, kelompok masyarakat berpenghasilan tinggi alias kaya raya ini ini akan lebih percaya dan merasa aman.

Saat itulah,  konsumsi orang kaya akan terkerek naik.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×