kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,51   -6,42   -0.63%
  • EMAS992.000 0,51%
  • RD.SAHAM -0.57%
  • RD.CAMPURAN -0.12%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.11%

Kewajiban Neto Posisi Investasi Internasional Indonesia Meningkat di Kuartal III 2021


Rabu, 22 Desember 2021 / 12:07 WIB
Kewajiban Neto Posisi Investasi Internasional Indonesia Meningkat di Kuartal III 2021
ILUSTRASI. BI melaporkan, kewajiban neto posisi investasi internasional Indonesia meningkat di kuartal III 2021.


Reporter: Bidara Pink | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Posisi investasi internasional (PII) Indonesia pada kuartal III-2021 mencatat kewajiban neto yang meningkat.  Merujuk data Bank Indonesia (BI), kewajiban neto pada periode Juli 2021 hingga September 2021 sebesar US$ 275,9 miliar atau setara 24,1% produk domestik bruto (PDB). 

Ini meningkat dibandingkan dengan posisi kewajiban neto pada akhir kuartal II-2021 yang sebesar US$ 264,7 miliar atau setara 23,9% PDB. 

“Peningkatan kewajiban neto tersebut berasal dari peningkatan posisi Kewajiban Finansial Luar Negeri (KFLN) yang melampaui peningkatan posisi Aset Finansial Luar Negeri (AFLN),” ujar Direktur Eksekutif, Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono dalam keterangannya, Rabu (22/12). 

Erwin kemudian memerinci, posisi KFLN Indonesia pada kuartal III-2021 sebesar US$ 707,8 miliar atau naik 4,1% qtq dari posisi US$ 680,2 miliar pada kuartal II-2021. 

Baca Juga: Ekonomi Mulai Pulih, BI: Kredit Bank Tumbuh 4,73% Hingga November 2021

Peningkatan posisi KFLN ini didukung membaiknya kinerja korporasi, sejalan dengan kuatnya kinerja ekspor dan berlanjutnya aliran masuk modal asing ke pasar keuangan domestik. 

Kuatnya ekspor kemudian juga bermuara pada penguatan nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) dan kemudian, mendorong peningkatan harga saham beberapa perusahaan di dalam negeri. 

Sedangkan, aliran masuk modal asing dalam bentuk investasi portofolio dan investasi lainnya, seiring dengan persepsi positif investor terhadap prospek perbaikan ekonomi yang terjaga. 

Sementara itu, posisi AFLN pada kuartal III-2021 sebesar US$ 431,9 miliar atau naik 4,0% qtq dar kuartal II-2021 yang sebesar US$ 415,4 milar. 

Seluruh komponen AFLN mengalami peningkatan, dengan peningkatan terbesar pada aset cadangan devisa dan investasi lainnya sejalan dengan tambahan alokasi Special Drawing Rights (SDR) dari Dana Moneter Internasional (IMF) pada bulan Agustus 2021, peningkatan penempatan simpanan, dan piutang sektor swasta. 

Peningkatan lebih lanjut tertahan oleh faktor revaluasi akibat penguatan dollar AS terhadap mayoritas mata uang utama dunia, serta peningkatan imbal hasil surat utang pemrintah di beberapa negara penempatan aset. 

Baca Juga: Likuiditas Longgar, Penurunan Suku Bunga Kredit Bank Masih Akan Berlanjut

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMODP)

[X]
×