kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,46   -4,42   -0.49%
  • EMAS953.000 -0,83%
  • RD.SAHAM -0.22%
  • RD.CAMPURAN -0.08%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Kemenkeu yakin penyerapan anggaran PEN bisa capai 100% hingga akhir tahun 2020


Minggu, 20 September 2020 / 17:47 WIB
Kemenkeu yakin penyerapan anggaran PEN bisa capai 100% hingga akhir tahun 2020
ILUSTRASI. Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara saat rapat kerja dengan DPR RI.

Reporter: Venny Suryanto | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Dalam situasi yang penuh ketidakpastian saat ini, Indonesia terus melakukan berbagai upaya untuk menghadapi pandemi Covid-19 untuk dapat memulihkan ekonomi yang melorot akibat pandemi ini.

Wakil Menteri Keuangan, Suahasil Nazara mengatakan, pemerintah juga telah mempersiapkan berbagai program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dengan pagu Rp 695,2 triliun dalam belanja APBN 2020. 

Beberapa stimulus itu diberikan untuk sektor kesehatan, perlindungan sosial, UMKM, Pemerintah Daerah atau sektoral, Insentif Perpajakan, serta pembiayaan korporasi. 

Baca Juga: Pekan depan, rupiah masih menguji level Rp 15.000 per dolar AS

Suahasil menyebutkan, sampai dengan 16 September 2020, pagu anggaran yang sudah terserap untuk seluruh anggaran PEN adalah hampir 36%. Sedangkan anggaran untuk PEN yang sudah teralokasikan sudah mencapai 91%. 

“Jadi kalau kita bikin anggaran itu sudah disusun alokasinya. Alokasi itu dengan total Rp 695,2 triliun sudah teralokasikan 91% sehingga 9% sisanya selalu disiapkan untuk dilakukan shifting misalnya apabila ada program yang harus dilakukan cepat menggunakan sisa itu,” jelas Suahasil dalam konferensi secara daring, Sabtu (19/9). 

Sehingga, dari total penyaluran PEN yang sudah terserap sekitar 36% ini, Wamenkeu justru optimistis penyerapan PEN bisa mencapai 100% hingga akhir tahun 2020.  “Apakah mungkin bisa sampai 100% sampai Desember 2020? Jawaban saya adalah sangat mungkin. Karena memang beberapa program dibayarkan secara bulanan,” kata Suahasil. 

Ia mencontohkan, program yang dimaksudnya itu meliputi program keluarga harapan (PKH) serta program sembako. Sehingga penyerapan kedua program ini selalu dilakukan setiap bulannya agar kelompok yang diberikan ini selalu mendapat pemasukan hingga akhir tahun. 

Baca Juga: Banyak pejabat positif Covid-19, pemerintah belum siap hadapi pandemi?

Tak hanya itu, program kartu pra kerja juga diharapkan dapat meningkatkan penyerapan PEN hingga mencapai 100%. Sebab program ini terus dilakukan per batch hingga akhir tahun. 

 

 

Selanjutnya: Pandemi Covid-19 percepat proses digital governance di Indonesia

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Managing Procurement Economies of Scale Batch 5 MENAGIH UTANG ITU MUDAH

[X]
×