kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.025,63   -7,01   -0.68%
  • EMAS932.000 -0,96%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Kadin Minta Pemerintah Terbitkan Kebijakan Relaksasi Sektor Industri Konstruksi


Sabtu, 30 Juli 2022 / 16:34 WIB
Kadin Minta Pemerintah Terbitkan Kebijakan Relaksasi Sektor Industri Konstruksi
ILUSTRASI. Kadin Minta Pemerintah Terbitkan Kebijakan Relaksasi Sektor Industri Konstruksi


Reporter: Vendy Yhulia Susanto | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Indonesia beserta 13 asosiasi badan usaha konstruksi menggelar pertemuan yang dipimpin oleh Arsjad Rasjid selaku Ketua Umum KADIN Indonesia di kawasan Kebayoran, Jakarta Pusat, Jumat (29/7).

Pertemuan ini diadakan dalam rangka membahas permasalahan iklim usaha sektor industri konsutruksi nasinal yang sedang dihadapi oleh Badan Usaha Jasa Konstruksi, dan juga merupakan bentuk kolaborasi antara KADIN Indonesia dengan asosiasi Badan Usaha Jasa Konstruksi.

13 Asosiasi tersebut termasuk GAPENSI (Gabungan Pelaksana Konstruksi Nasional Indonesia), INKINDO (Ikatan Nasional Konsultan Indonesia), AABI (Asosiasi Aspal Beton Indonesia) GAPEKNAS (Gabungan Pengusaha Konstruksi Nasional Indonesia), AKTI (Asosiasi Kontraktor Terintegrasi Indonesia), PERKINDO (Persatuan Konsultan Indonesia).

Baca Juga: Kadin: Sektor Otomotif dan Properti Masih Perlu Diberi Stimulus

Lalu, GAPEKSINDO (Gabungan Perusahaan Konstruksi Nasional Indonesia), ASPEKNAS (Asosiasi Pelaksana Konstruksi Nasional), AKI (Asosiasi Kontraktor Indonesia), GAPENRI (Gabungan Perusahaan Nasional Rancang Bangun Indonesia), AKTI (Asosiasi Kontraktor Terintegrasi Indonesia), ASPEKINDO (Asosiasi Pengusaha Konstruksi Indonesia), dan ASKONAS (Asosiasi Kontraktor Nasional).

"Dalam pertemuan ini, para ketua asosiasi badan usaha jasa konstruksi mengemukakan 2 (dua) permasalahan pelik yang saat ini sedang dihadapi oleh industri jasa konstruksi nasional," kata Wakil Ketua Umum Bidang Pekerjaan Umum, Perumahan Rakyat dan Infrastruktur Kadin, Insannul Kamil dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (30/7).

Pertama, persyaratan yang memberatkan pengusaha jasa konstruksi Terkait pelaksanaan UU Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja dan PP Nomor 05 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Perizinan Berusaha Berbasis Resiko, mayoritas Badan Usaha mengalami kesulitan dalam mengurus Sertifikat Badan Usaha (SBU).

Hal ini disebabkan oleh beratnya persyaratan yang harus dipenuhi oleh sebuah badan usaha untuk bisa mendapatkan sertifikasi badan usaha.

Dari data Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi (LPJK) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), hanya ada sekitar 11% jumlah sub-klasifikasi dari Badan Usaha yang masih dapat beroperasi, sisanya sebesar 88% diperkirakan sudah tidak dapat melanjutkan usahanya.

Baca Juga: Tender Proyek di IKN Mulai Dibuka, Kadin: Perlu Ada Prioritas kepada Swasta Lokal

Hal ini tentunya berpotensi mengganggu realisasi pembangunan infrastruktur nasional dan bertentangan dengan tujuan utama diterbitkannya UU Nomor 11/2020 tentang Cipta Kerja. Berdasarkan diskusi yang telah dilakukan, KADIN serta asosiasi-asosiasi badan usaha jasa konstruksi sepakat untuk mengajukan beberapa permohonan kepada Menteri PUPR sebagai solusi.

Pertama, Pemerintah diharapkan menerbitkan relaksasi persyaratan perizinan berbasis risiko yang diatur dalam PP Nomor 05/2021.

Relaksasi tersebut termasuk penambahan masa berlaku Sertifikat Badan Usaha dari 3 tahun menjadi 9 tahun ke belakang; penggunaan rekaman kontrak kerja konstruksi sebagai bukti pengalaman pekerjaan lebih dari satu sub-klasifikasi; diberlakukannya persyaratan kemampuan keuangan sebagai persyaratan kualifikasi Badan Usaha dan bukan per sub-klasifikasi.

Dan yang terakhir, jumlah tenaga kerja konstruksi sebagai Penanggung Jawab Subklasifikasi Badan Usaha (PJSKBU) sebanyak satu orang dapat dipergunakan untuk memenuhi persyaratan 5 (lima) sub-klasifikasi SBU pada klasifikasi yang sama.

Kedua, Pemerintah juga diharapkan untuk dapat memberikan kemudahan atas persyaratan pemenuhan tenaga kerja bersertifikat (SKK) untuk kualifikasi Kecil dengan menyampaikan surat pernyataan komitmen pemenuhan ketersediaan tenaga kerja bersertifikat hingga 31 Desember 2023 sambil menunggu tindak lanjut Amar Keputusan Mahkamah Konstitusi tentang perubahan UU Nomor 11 tahun 2020 beserta peraturan turunannya.

Baca Juga: BUMN Berminat Ikut Tender Proyek Infrastruktur di IKN Nusantara

Selain itu pemerintah diharapkan dapat meningkatkan jumlah LSP (Lembaga Sertifikasi Profesi). Sebab, saat ini jumlah LSP yang sudah beroperasi masih tergolong sangat sedikit dibandingkan dengan kebutuhan akan jumlah tenaga kerja yang dipersyaratkan di seluruh jenjang.

Dari data per 8 Juni 2022, LSP baru bisa memproduksi 7,373 orang pemegang Sertifikasi Kompetensi Kerja (SKK) untuk semua jenjang, jika kebutuhan Standar Kompetensi Kerja dari setiap Badan Usaha sesuai PP 05/2021 adalah minimal 1 (satu) orang Penanggung Jawab Teknik Badan Usaha (PJTBU) dan 1(satu) orang Penanggung Jawab Sub-klasifikasi Badan Usaha (PJSKBU).

Saat ini jumlah Badan Usaha aktif data di Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi (LPJK) adalah 100,000 jika masing-masing BU perlu 2 pemegang SKK maka diperlukan setidak-tidaknya 200,000 pemegang SKK.

Percepatan penambahan penyusunan Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) pada jenjang jabatan kerja tertentu juga sangat diperlukan untuk PJTUB dan PJSKBU pada jenjang 6 dan 5 dalam rangka pemenuhan persyaratan SKK badan usaha kualifikasi kecil.

"KADIN melihat dengan diterbitkan relaksasi peraturan perundang undangan tersebut, dapat menjadi stimulus dalam menumbuh kembangkan usaha jasa konstruksi khususnya untuk Badan Usaha Jasa Konstruksi dari golongan kecil dan menengah," ujar Insannul.

Kedua, inflasi global yang berdampak pada harga operasional konstruksi. Selain beratnya persyaratan dan peraturan yang ada, saat ini situasi dan kondisi ekonomi Indonesia mulai terganggu diakibatkan oleh kenaikan harga komoditas energi dan pangan global. Hal ini berdampak negatif pada penyelenggaraan kegiatan ekonomi di masyarakat termasuk sektor jasa konstruksi.

Kenaikan harga tersebut juga ikut mendorong kenaikan harga material, biaya transportasi dan biaya pendukung lainnya, sehingga menyebabkan kontrak yang telah disepakati berisiko tidak dapat diselesaikan.

Baca Juga: Jokowi: Kami Mengundang Investasi Infrastruktur Ekonomi Digital

Sehubungan dengan hal ini, KADIN dan asosiasi Badan Usaha Jasa Konstruksi mengajukan permohonan kepada Menteri PUPR untuk menerbitkan kebijakan penyesuaian harga (eskalasi) proyek jasa konstruksi agar kualitas pembangunan produk konstruksi tetap terjaga dengan baik.

"Hal ini penting untuk dilakukan guna menyelamatkan pengusaha jasa konstruksi untuk tetap dapat melaksanakan usaha secara sehat, membangun infrastruktur yang berkualitas, serta menciptakan lapangan kerja untuk kesejahteraan rakyat Indonesia," pungkas Insannul.

 

 

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Storytelling with Data Berkomunikasi dengan Diplomatis dan Asertif

[X]
×