kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.133.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Jaga Tren Penurunan Inflasi, Bapanas Waspadai Fluktuasi Harga Pangan


Kamis, 08 Juni 2023 / 20:10 WIB
Jaga Tren Penurunan Inflasi, Bapanas Waspadai Fluktuasi Harga Pangan
ILUSTRASI. Harga Telur Melambung: Peternak mengambil telur di kandangnya di Bogor, Jawa Barat, Jum'at (19/5/2023). Jaga Tren Penurunan Inflasi, Bapanas Waspadai Fluktuasi Harga Pangan.


Reporter: Lailatul Anisah | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Badan Pangan Nasional (Bapanas) menilai upaya pemerintah melakukan pengendalian inflasi khususnya di sektor pangan membuahkan hasil. 

Namun begitu, Bapanas tetap mewaspadai fluktuasi harga sejumlah komoditas yang memberikan andil inflasi selama setahun terakhir seperti beras, telur ayam ras, bawang putih dan bawang merah. 

Badan Pusat Statistik (BPS) yang menunjukan penurunan inflasi nasional secara tahunan (year on year/yoy) dari 4,33% di bulan April 2023 menjadi 4,00% di Mei 2023. Di mana andil sektor pangan melalui kelompok makanan, minuman, dan tembakau pada Mei  2023 (yoy) berada di angka 1,13% atau turun dibanding bulan sebelumnya yang berada di posisi 1,20%. 

Baca Juga: Harga Gula di Tingkat Produsen Bakal Naik, Produsen Minta Segera Ditetapkan

Kepala Badan Bapanas, Arief Prasetyo Adi, menuturkan pengendalian inflasi pangan yang dilakukan bersama Kementerian/Lembaga terkait, Tim Pengendali Inflasi Pusat (TPIP), Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID), dan seluruh stakeholder pangan berkontribusi positif menurunkan angka inflasi nasional Mei 2023. 

"Tentunya ini juga hasil monitoring dan evaluasi yang dilakukan setiap minggu bersama Kementerian Dalam Negeri dengan mengumpulkan seluruh Pemda, instansi, dan stakeholder terkait,” kata Arief melalui keterangannya di Jakarta, pada Kamis, (5/6). 

Meski tren inflasi menurun, Arief menegaskan, pihaknya tetap fokus pada langkah dan strategi pengendalian inflasi ke depan. Terutama guna mewaspadai fluktuasi harga sejumlah komoditas yang memberikan andil inflasi selama setahun terakhir, seperti beras, telur ayam ras, bawang putih, dan bawang merah.

Arief menuturkan, dilihat dari data inflasi bulan ke bulan, Mei 2023 terhadap April 2023, kelompok makanan, minuman dan tembakau masih memberikan andil inflasi 0,13% atau lebih tinggi dibanding andil bulan sebelumnya yang berada di posisi 0,09%. 

"Dengan sejumlah aksi yang kita lakukan, di tengah perubahan harga variabel produksi, kenaikan andil terhadap inflasi bisa ditekan tidak lebih dari 0,04%. Potensi inflasi ini yang akan terus kita tekan dan pastikan langkah mitigasinya,” jelasnya. 

Baca Juga: Amartha Gandeng eFishery Guna Permudah Akses Finansial di Sektor Akuakultur

Terkait langkah yang akan dilakukan, Arief menyampaikan, Bapanas fokus pada upaya menjaga stabilitas pasokan serta keseimbangan harga komoditas pangan dari hulu hingga hilir. 

Pihaknya juga, terus menggenjot program-program strategis yang bertujuan menjaga daya beli masyarakat terhadap komoditas pangan pokok.  “Hal ini sesuai arahan Bapak Presiden, agar keseimbangan dan kewajaran harga baik di tingkat produsen (petani/peternak/nelayan), pedagang, dan konsumen terus dijaga dan dipastikan,” tuturnya. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×