kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Indonesia negatif virus corona, benarkah gara-gara cuaca dan matahari?


Jumat, 14 Februari 2020 / 13:33 WIB
Indonesia negatif virus corona, benarkah gara-gara cuaca dan matahari?
ILUSTRASI. Ilustrasi virus corona. REUTERS/Aly Song

Sumber: Kompas.com | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Beberapa orang mengatakan, sinar matahari di Indonesia adalah alasan di balik tidak adanya kasus virus corona Wuhan atau Covid-19 di negara ini.

Namun, hingga saat ini, belum ada penjelasan atau bukti ilmiah yang mampu menjelaskan hubungan keduanya. "Informasi ini yang saya tidak bisa jawab. Pengaruh cuaca dan matahari itu relatif," kata dia.

Baca Juga: Menkes ungkap penyebab belum bisa evakuasi ribuan WNI di China

David hanya menganjurkan, seseorang lebih baik banyak beraktivitas di alam terbuka, terutama yang masih asri. Dengan beraktivitas di luar ruangan, kekebalan tubuh meningkat dan pada akhirnya dapat meningkatkan kondisi fisik dan mental, terutama dalam mencegah penyakit, termasuk mencegah Covid-19.

Bagaimanapun, sinar matahari terbukti baik bagi tubuh karena dapat memberi sumber nutrisi, seperti vitamin D dan E.

Baca Juga: Kemenlu: WNI di luar Hubei bisa pulang ke Indonesia secara mandiri

Untuk diketahui, Covid-19 akan hidup dan aktif berkembang saat berada di dalam sel inangnya (ACE2). Akan tetapi, jika berada di luar sel inang dan ada di suhu normal ruang lebih dari lima jam lamanya, maka virus itu akan mati.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Cuaca dan Matahari Bikin Indonesia Negatif Covid-19? Ini Kata Ahli"
Penulis : Ellyvon Pranita
Editor : Gloria Setyvani Putri




TERBARU

Close [X]
×