kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,58   -19,63   -1.94%
  • EMAS957.000 -0,42%
  • RD.SAHAM -1.52%
  • RD.CAMPURAN -0.63%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Hingga April 2020, KKP tangkap 249 awak kapal pelaku illegal fishing


Minggu, 10 Mei 2020 / 15:10 WIB
Hingga April 2020, KKP tangkap 249 awak kapal pelaku illegal fishing
ILUSTRASI. Sejumlah kapal ilegal fishing saat akan ditenggelamkan di perairan Pulau Datuk, Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat, Minggu (6/10/2019). Kementerian Kelautan dan Perikanan RI kembali menenggelamkan 42 kapal ilegal fishing di sejumlah perairan Indonesia,


Reporter: Lidya Yuniartha | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Kementerian Kelautan dan dan Perikanan (KKP) mencatat, sejak Januari hingga April 2020, terdapat 249 awak kapal dari berbagai negara yang ditangkap oleh KKP karena melakukan illegal fishing.

Sebanyak 249 awak kapal pelaku illegal fishing itu berasal dari berbagai negara. Sebanyak 111 dari Vietnam, 53 dari Filiphina, 52 dari Indonesia, 31 dari Myanmar, 1 dari Malaysia, dan 1 dari Taiwan.

Baca Juga: Sempat jadi polemik, KKP resmi perbolehkan ekspor benih lobster

Direktur Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan Tb Haeru Rahayu mengatakan, dari total awak kapal tersebut, ada 39 orang telah dipulangkan, 9 orang telah diserahkan ke pihak Kejaksaan/Rutan/Lapas, 27 orang dalam penanganan Ditjen Imigrasi sedangkan 174 orang masih berada dalam penanganan Ditjen PSDKP-KKP.

Mereka terdiri 30 orang tersangka dan 144 orang awak kapal bukan tersangka (Non-Justisia).

”Hampir 70% dari total awak kapal yang ditangkap tersebut masih ada di rumah penampungan sementara milik Ditjen PSDKP. Kami sendiri sedang melakukan langkah-langkah percepatan pemulangan khususnya untuk awak kapal non-justisia yang tidak berstatus sebagai tersangka maupun saksi," jelas Tb Haeru dalam keterangan tertulis yang dikutip Kontan, Minggu (10/5).

Baca Juga: Calon penumpang pesawat diminta datang ke bandara 3-4 jam lebih awal, untuk apa?

Tb Haeru mengakui, saat ini tempat penampungan sementara yang berada di Unit Pelaksana Teknis (UPT) PSDKP ramai dengan awak kapal tersebut. Namun, dia mengatakan hal ini merupakan konsekuensi dengan banyaknya kapal ilegal yang ditangkap.

”Ini merupakan konsekuensi logis dari banyaknya kapal illegal yang ditangkap, kami harus menangani awak kapalnya. Jumlahnya cukup banyak, dan tentu harus ditangani dengan baik dan hati-hati," terang Tb Haeru.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Sukses Berkomunikasi dengan Berbagai Gaya Kepribadian Managing Procurement Economies of Scale Batch 7

[X]
×