kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.001,74   -2,58   -0.26%
  • EMAS981.000 0,10%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Dari Awal Tahun Hingga 22 Agustus 2022, Rupiah Sudah Melemah 4,27%


Selasa, 23 Agustus 2022 / 17:34 WIB
Dari Awal Tahun Hingga 22 Agustus 2022, Rupiah Sudah Melemah 4,27%
ILUSTRASI. Uang Rupiah. Hingga 22 Agustus 2022, nilai tukar rupiah melemah 4,27% ytd.

Reporter: Bidara Pink | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Nilai tukar rupiah melemah tahun ini. Bank Indonesia (BI) mencatat, sampai dengan 22 Agustus 2022, nilai tukar rupiah melemah 4,27% year to date (ytd) dibandingkan dengan akhir tahun lalu.

Meski loyo, Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan, depresiasi rupiah ini relatif lebih baik bila dibandingkan dengan negara lain. “Seperti India tercatat depresiasi 6,92%, Malaysia depresiasi 7,13%, dan Thailand 7,38%,” tutur Perry dalam pertemuan secara daring, Selasa (23/8).

Menurut Perry, pergerakan nilai tukar rupiah ini juga sejalan dengan ketidakpastian di pasar keuangan global yang masih tinggi. Terlebih, adanya pengetatan kebijakan moneter bank sentral negara maju yang menghambat arus modal asing ke pasar keuangan domestik.

Baca Juga: BI: Ketahanan Perbankan Masih Terjaga, Tetap Waspadai Berbagai Faktor Risiko

Meski begitu, nilai tukar rupiah pada 22 Agustus 2022 sempat menguat secara rerata sebesar 0,94%, walau masih terdepresiasi 0,37% point to point (ptp) dibandingkan dengan akhir Juli 2022.

Perkembangan tersebut sejalan dengan kembali masuknya aliran modal asing ke pasar keuangan dalam negeri. Memang, dari catatan BI investasi portofolio yang masuk secara total (net inflow) hingga 19 Agustus 2022 sebesar US$ 1,6 miliar.

Selain itu, nilai tukar rupiah juga terjaga di tengah masuk cukupnya pasokan valuta asing (valas) di dalam negeri, serta persepsi positif terhadap prospek perekonomian Indonesia meski ketidakpastian pasar keuangan global masih tinggi.

Ke depan, BI tetap akan mengeluarkan jurusnya untuk stabilisasi nilai tukar rupiah, yaitu dengan triple intervention atau intervensi di pasar spot, DNDF, dan pembelian SBN yang dilepas asing di pasar sekunder.

“BI terus memperkuat kebijakan stabilisasi nilai tukar Rupiah sesuai dengan nilai fundamentalnya untuk mendukung upaya pengendalian inflasi dan stabilitas makroekonomi,” tandas Perry.

Baca Juga: BI Sudah Beli SBN di Pasar Perdana Rp 58,32 Triliun

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×