kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Hindari efek domino AS-Eropa, ini dua hal mendesak yang harus dilakukan pemerintah


Selasa, 08 Oktober 2019 / 05:14 WIB

Hindari efek domino AS-Eropa, ini dua hal mendesak yang harus dilakukan pemerintah
ILUSTRASI. Properti kota Jakarta

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tekanan terhadap pertumbuhan ekonomi dalam negeri tak kunjung habis. Belum usai perang dagang Amerika Serikat (AS) dan China, kini negara Paman Sam itu kembali memantik ketegangan dagang dengan Uni Eropa.

Presiden AS Donald Trump berencana mengenakan tarif sebesar 10% pada pesawat Airbus dan tarif 25% pada produk asal Eropa seperti wine Prancis, wiski, keju, dan lainnya dengan nilai mencapai US$ 7,5 miliar pada produk ekspor negeri Benua Biru tersebut.

Rencana ini bahkan direstui Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) atas kasus pemberian subsidi ilegal pemerintah UE terhadap maskapai Airbus.

Baca Juga: Perdagangan AS-Eropa Menegang, Kurs Rupiah Hari Ini Melemah

Ekonom Bank Permata Josua Pardede memandang, memanasnya tensi dagang antara AS dan Uni Eropa berpotensi menekan pertumbuhan kawasan Eropa lebih dalam lagi.

Padahal, kinerja perekonomian dan industri manufaktur negara ekonomi utama Eropa seperti Inggris dan Jerman di paruh pertama tahun ini sudah menunjukkan perlambatan.

Efek domino perang dagang AS-Uni Eropa tak bisa terhindarkan dari Indonesia. “Sebab Uni Eropa masuk dalam lima besar negara tujuan ekspor kita selama ini. Tekanan perekonomian Eropa pasti berdampak pada kinerja perdagangan eksternal Indonesia yang sejauh ini juga sudah tertekan,” tutur Josua kepada Kontan.co.id, Senin (7/10).

Asal tahu saja, pertumbuhan ekspor nonmigas Indonesia ke Eropa bahkan sudah turun 17% yoy atau senilai US$ 9,58 miliar sepanjang Januari-Agustus 2019. Sementara impor barang nonmigas dari Eropa juga turun 13,75% dengan nilai US$ 8,27 miliar pada periode yang sama.

Baca Juga: Sentimen dari Luar Negeri Lebih Mendominasi Pelemahan IHSG Hari Ini

Dengan dinamika hubungan dagang antar negara-negara besar tersebut, Josua khawatir kinerja ekspor Indonesia akan terus mengalami kontraksi sampai akhir tahun.

 

Dua hal yang harus dilakukan...


Reporter: Grace Olivia
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Video Pilihan


Close [X]
×