kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Dongkrak Pertumbuhan Ekonomi, Insentif PPN DTP Perumahan Terbit


Minggu, 25 Februari 2024 / 06:30 WIB
Dongkrak Pertumbuhan Ekonomi, Insentif PPN DTP Perumahan Terbit
ILUSTRASI. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati kembali menerbitkan aturan pemberian insentif pajak pertambahan nilai yang ditanggung pemerintah. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/nz


Reporter: Dendi Siswanto | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID-JAKARTA. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati kembali menerbitkan aturan pemberian insentif pajak pertambahan nilai yang ditanggung pemerintah (PPN DTP) untuk pembelian rumah Rp 2 miliar hingga Rp 5 miliar pada tahun 2024.

Insentif tersebut merupakan keberlanjutan dari pemberian insentif PPN DTP yang sudah berjalan sejak November 2023 lalu.

Oleh karena itu, pemerintah telah menerbitkan beleid baru agar fasilitas tersebut bisa direalisasikan untuk masa pajak Januari-Desember 2024.

Baca Juga: Aturan Terbit! Pemerintah Resmi Beri Diskon PPN Mobil Listrik 2024

Beleid baru yang dimaksud adalah Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 7 Tahun 2024 tentang Pajak Pertambahan Nilai atas Penyerahan Rumah Tapak dan Satuan Rumah Susun yang Ditanggung Pemerintah Tahun Anggaran 2024.

Pemerintah memandang, insentif tersebut berguna untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi Indonesia dengan upaya menstimulasi daya beli masyarakat pada sektor perumahan.

"Dukungan pemerintah berupa kebijakan insentif fiskal di sektor perumahan pada tahun 2023 sebagaimana diatur (...) perlu dilanjutkan pada tahun 2024," bunyi pertimbangan beleid tersebut, Selasa (20/2).

Merujuk pada Pasal 5 ayat (3), orang pribadi yang telah mendapatkan insentif PPN DTP pada tahun 2023 dan masih terdapat sisa pembayaran terutang PPN pada tahun 2024, dapat memanfaatkan insentif PPN DTP berdasarkan PMK 7/2024 atas sisa pembayaran yang terutang PPN tersebut.

Sementara, orang pribadi yang telah memanfaatkan insentif PPN DTP tahun anggaran 2023, tidak dapat memanfaatkan insentif serupa untuk pembelian rumah tapak atau satuan rumah susun yang lain.

Terdapat dua persyaratan yang harus dipenuhi oleh wajib pajak untuk memperoleh insentif PPN DTP, diantaranya harga jual maksimal Rp 5 miliar dan rumah harus keadaan baru yang diserahkan dalam kondisi siap huni.

Baca Juga: Pemerintah Siapkan Insentif PPN DTP Mobil Hybrid, Ini Bocorannya

Nah, apabila penyerahan dilakukan mulai 1 Januari hingga 30 Juni 2024, maka besaran PPN DTP yang diberikan sebesar 100% dari PPN yang terutang dari bagian dasar pengenaan pajak (DPP) hingga Rp 2 miliar dengan harga jual maksimal Rp 5 miliar.

Kemudian, untuk penyerahan mulai 1 Juli 2024 hingga 31 Desember 2024, pemerintah memberikan PPN DTP sebesar 50% dari PPN yang terutang dari DPP hingga Rp 2 miliar dengan harga jual maksimal Rp 5 miliar.

Merujuk pada Pasal 11, rumah yang telah mendapatkan fasilitas pembebasan PPN sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan juga tidak dapat memanfaatkan PPN DTP berdasarkan PMK ini.

"Peraturan menteri ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan (13 Februari 2024)," bunyi Pasal 14 beleid tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×