kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45981,95   -5,95   -0.60%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ditjen Bea dan Cukai: Volume Impor Barang Melalui E-commerce Turun Pada November 2023


Selasa, 05 Desember 2023 / 15:49 WIB
Ditjen Bea dan Cukai: Volume Impor Barang Melalui E-commerce Turun Pada November 2023
ILUSTRASI. Direktorat Jenderal Bea dan Cukai melaporkan, volume impor barang melalui platform e-commerce mengalami penurunan. KONTAN/Fransiskus Simbolon


Reporter: Siti Masitoh | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Direktorat Jenderal Bea dan Cukai melaporkan, volume impor barang melalui platform e-commerce  mengalami penurunan. Hal ini sejalan dengan larangan menjual barang impor secara langsung (lintas negara) di bawah US$ 100 per unit atau sekitar Rp 1,5 juta per unit.

Kebijakan tersebut tertuang dalam Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 31 Tahun 2023 tentang Perizinan Berusaha, Periklanan, Pembinaan, dan Pengawasan Pelaku Usaha Dalam Perdagangan Melalui Sistem Elektronik yang diundangkan pada 26 September 2023.

Direktur Jenderal Bea dan Cukai Kementerian Keuangan Askolani menyampaikan, volume impor barang kiriman dengan transaksi e-commerce mengalami penurunan dari Oktober sebesar 1,07 juta menjadi 0,36 juta pada November 2023.

Baca Juga: Nilai Transaksi E-Commerce Diramal Turun, Ekonom: Berkaitan dengan Bakar Uang

“Nilainnya mengalami penurunan dari US$ 69,80 juta (Oktober) menjadi US$ 58,79 juta (November),” tutur Askolani kepada Kontan.co.id, Selasa (5/12).

Namun Askolani belum bisa memastikan apakah dengan adanya aturan Permendag tersebut volume impor melalui e-commerce ini akan terus mengalami penurunan. Yang jelas, ia akan melihat perkembangan ini ke depannya.

Sebelumnya, Kementerian Perdagangan menyebut ada empat kategori barang impor dengan harga di bawah US$ 100 yang masuk dalam positive list atau barang-barang yang diperbolehkan impor secara langsung.

Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kemendag Isy Karim mengatakan, terdapat 4 kategori barang impor di bawah US$ 100 yang masuk ke dalam positive list atau diizinkan membeli melalui e-commerce yang mempunyai izin Perdagangan Melalui Sistem Elektronik (PMSE).

Ia bilang, empat kategori barang impor tersebut akan dibagi lagi dalam 8 digit Harmonized System (HS) code, sehingga total ada 23 jenis barang yang diperbolehkan diimpor langsung melalui e-commerce.

Baca Juga: Ekonom Ungkap Penyebab Potensi Penurunan Nilai Transaksi E-Commerce Tahun Ini

Adapun empat kategori barang yang diperbolehkan impor langsung yakni, film digital, buku, software (perangkat lunak), dan musik digital.

“Dari empat kategori itu yaitu film, buku, software (perangkat lunak) dan musik digital, dalam kategori dan dibagi lagi dalam 8 digit HS code, sehingga total ada 23 jenis,” tutur Isy kepada Kontan.co.id, Kamis (2/11).

Namun, Isy tidak menjelaskan secara rinci 23 jenis barang apa saja yang diperbolehkan impor. Yang jelas, rincian HS code tersebut nantinya akan dijelaskan dalam Keputusan Menteri Perdagangan (Kepmendag) yang saat ini masih disusun pemerintah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×