kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,46   -4,42   -0.49%
  • EMAS953.000 -0,83%
  • RD.SAHAM -0.22%
  • RD.CAMPURAN -0.08%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Cuti bersama, pergerakan orang akan naik 20%, tak ada kompromi protokol kesehatan


Kamis, 22 Oktober 2020 / 13:26 WIB
Cuti bersama, pergerakan orang akan naik 20%, tak ada kompromi protokol kesehatan
ILUSTRASI. Peningkatan pergerakan orang dan kendaraan akan naik 20% pada saat libur panjang cuti bersama akhir bulan ini.

Reporter: Lidya Yuniartha | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Perhubungan memperkirakan akan ada peningkatan pergerakan orang dan kendaraan pada saat libur panjang cuti bersama Maulid Nabi Muhammad SAW akhir Oktober nanti. Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi pun memproyeksikan peningkatan pergerakan ini bisa mencapai 10% hingga 20%.

“Kami melihat kecenderungan masyarakat untuk melakukan perjalanan menggunakan semua jenis transportasi akan meningkat pada libur panjang akhir Oktober nanti. Kami prediksi akan terjadi peningkatan pergerakan orang dan kendaraan sekitar 10-20 persen,” ujar Budi dalam keterangan tertulis, Kamis (22/10).

Dia pun mengatakan pihaknya akan melakukan antisipasi untuk mencegah terjadinya peningkatan kasus Covid-19. Hal ini pun sudah diingatkan Presiden Joko Widodo, mengingat setelah libur panjang cuti bersama Tahun Baru Islam pada bulan Agustus lalu terjadi peningkatan laju penularan Covid-19.

Kemenhub akan melakukan koordinasi dengan para operator transportasi untuk konsisten memberlakukan protokol kesehatan yang ketat dari mulai awal keberangkatan, pada saat perjalanan, hingga sampai di tujuan.

Baca Juga: Karyawan yang pergi ke zona merah saat libur panjang wajib lapor

Kemenhub akan melakukan pengecekan secara acak (random check) untuk memastikan protokol kesehatan telah dilakukan dengan baik oleh para operator.

“Para operator ini yang mempunyai peran penting untuk memfasilitasi pergerakan orang antar kota, antar wilayah. Kalau mereka tidak taat, khawatir akan timbul penularan yang tidak kita inginkan. Tunjukkan kita harus disiplin dan tidak kompromi terhadap protokol kesehatan. Kalau memang ada yang ditemukan reaktif atau positif ya harus dilarang berangkat,” terang Budi.

Tak hanya itu, Budi juga meminta  operator transportasi untuk meningkatan frekuensi perjalanan untuk mencegah penumpukan penumpang.

Koordinasi dengan para Kepala Dinas Perhubungan (Kadishub) di daerah untuk melakukan pengawalan penerapan protokol kesehatan dengan ketat di daerah-daerah kota sampai kabupaten pun akan dilakukan. Selain itu, kemacetan juga akan diantisipasi supaya tidak memungkinkan terjadinya penularan karena rawan terjadi kerumunan.

Budi memperkirakan puncak arus kendaraan akan terjadi pada 28 Oktober.

"Untuk itu kami mengimbau kepada masyarakat yang ingin berlibur agar jangan bertumpu di satu hari tersebut, untuk mencegah kepadatan yang berpotensi rawan terjadi penularan. Atur perjalanan anda dengan baik,” katanya.

Dia juga memprediksi potensi kepadatan terjadi di tiga titik yaitu, pertama, Jalan dari arah Jakarta menuju ke arah timur (Jawa Barat, Tengah, dan Timur), Kedua, kapal penyeberangan ke arah Sumatera, dan ketiga di Bandara.

Melihat kondisi curah hujan yang tinggi akhir-akhir ini, Budi mengimbau masyarakat untuk berhati-hati dalam berkendara dan memastikan kondisi kendaraan seperti mesin, rem, ban dan kondisi diri dalam keadaan prima.

Budi juga menyarankan  masyarakat yang menggunakan transportasi massal seperti pesawat  dan transportasi publik lainnya agar sebisa mungkin jangan melepas masker, menunda makan dan minum, serta jangan berbincang di dalam pesawat.

“Kalaupun terpaksa memang harus makan dan minum karena perjalanan jarak jauh lebih dari 2 jam, agar segera kembali menggunakan masker setelah makan dan minum,” katanya.

Budi berpendapat, libur di rumah menjadi pilihan yang baik saat ini. Namun, bila harus liburan, dia meminta agar masyarakat tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan untuk kebaikan bersama.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitanganpakaisabun

 

Selanjutnya: Zona merah ini perlu dihindari jika mau cuti bersama pekan depan

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Managing Procurement Economies of Scale Batch 5 MENAGIH UTANG ITU MUDAH

[X]
×