kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45862,44   -0,26   -0.03%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Bunga utang pembiayaan program percepatan ekonomi nasional mencapai Rp 665 triliun


Senin, 29 Juni 2020 / 15:56 WIB
Bunga utang pembiayaan program percepatan ekonomi nasional mencapai Rp 665 triliun
ILUSTRASI. Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kemenekeu Febrio Nathan Kacaribu

Reporter: Yusuf Imam Santoso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Kebutuhan pembiayaan akibat dampak corona virus disease 2019 (Covid-19) mencapai Rp 903,46 triliun. Ini dalam rangka program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Dengan asumsi suku bunga saat ini di level 7,36% maka beban bunga atas dampak Covid-19 mencapai Rp 66,5 triliun per tahun.

Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Febrio Kacaribu mengatakan, tenor utang pemerintah mencapai sepuluh tahun. Ini disesuaikan dengan rata-rata tenor Surat Berharga Negara (SBN).

Artinya, jika diakumulasikan sampai dengan jatuh tempo, beban bunga utang mencapai Rp 665 triliun. Kendati demikian, dengan adanya skema burden sharing, beban bunga utang menjadi tanggung jawab pemerintah dan Bank Indonesia (BI).

Baca Juga: Kemenkeu tetapkan suku bunga penempatan dana pemerintah di Himbara sebesar 3,42%

Ketentuan tersebut sebagaimana dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 23 Tahun 2020 tentang tentang Pelaksanaan Program Pemulihan Ekonomi Nasional Untuk Mendukung Kebijakan Keuangan Negara Untuk Penanganan Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) Dan/Atau Untuk Menghadapi Ancaman Yang Membahayakan Perekonomian Nasional Dan/Atau Stabilitas Sistem Keuangan Serta Penyelamatan Ekonomi Nasional (PEN).

Rancangan teranyar, dengan skema burden sharing, BI akan menanggung Rp 35,9 triliun atau setara 53,9% dari total beban bunga utang, sisanya Rp 30,6 triliun akan ditanggung pemerintah. Kendati begitu, Febrio mengatakan skema ini masih dalam tahap pembicaraan dan belum final.

Baca Juga: Pemerintah rilis aturan penjaminan kredit bagi UMKM dalam program PEN, begini isinya

“Kami melihatnya bagaimana tambahan beban bunga pemerintah itu bisa dibagi secara masuk akal, tapi pemerintah dan BI punya pandangan yang lengkap tentang bagaimana pasar bekerja, jangan sampai ini merusak pasar,” kata Febrio di sela Rapat Kerja (Raker) dengan Kemenkeu dengan Komisi XI DPR RI, Senin (29/6).

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Mastering Virtual Selling: How to win sales remotely Optimasi alur Pembelian hingga pembayaran

[X]
×