kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.791
  • SUN92,51 0,63%
  • EMAS614.076 0,00%

Batasi risiko, pemerintah pilih debt switching

Kamis, 12 Agustus 2010 / 13:26 WIB

Batasi risiko, pemerintah pilih debt switching




JAKARTA. Pemerintah akan melakukan penukaran utang jatuh tempo dengan utang baru yang berbiaya lebih murah (debt switching) dalam skema pembayaran utang. Pasalnya, penerapan debt switching itu dianggap dapat mengurangi risiko refinancing.

Direktur Jenderal Pengelolaan Utang Kementerian Keuangan Rahmat Waluyanto mengatakan debt switching tersebut bisa memperkecil biaya yang dikeluarkan melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). "Risiko refinancing akan berkurang karena kita bisa memilih pasar mana yang bagus," katanya, Kamis (12/8).

Dalam debt switching ini, pemerintah akan cenderung memilih utang jangka panjang. Rencananya, pemerintah akan mengurangi utang jangka pendek dengan jangka panjang.

Tahun ini, jumlah utang pemerintah yang jatuh tempo sebesar Rp 116 triliun. Rinciannya, jumlah utang luar negeri sebesar Rp 54 triliun dan sisanya dari surat utang.

Jumlah utang yang jatuh tempo tahun ini melonjak tajam ketimbang tahun lalu. Tahun lalu, jumlah utang yang jatuh tempo hanya sebesar Rp 29 triliun.


Reporter: Irma Yani
Editor: Edy Can

PENGELOLAAN UTANG

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0006 || diagnostic_api_kanan = 0.0520 || diagnostic_web = 0.3017

Close [X]
×