kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.864
  • SUN99,38 -0,55%
  • EMAS614.076 -0,49%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Rapat verifikasi tagihan Intan Baruprana hari ini

Rabu, 15 November 2017 / 11:09 WIB

Rapat verifikasi tagihan Intan Baruprana hari ini
Kredit alat berat Intan Baruprana Finance (IBF): Pelayanan nasabah di Kantor Intan Baruprana Finance (IBF), Jakarta Pusat, Senin (21/3). IBF menargetkan pembiayaan alat berat sebesar Rp 1 triliun di tahun 2011 atau naik dibanding pembiayaan alat berat tahun 2009 yang sebesar Rp 450 miliar. Hingga maret 2011, pembiayaan alat berat IBF telah mencapai 25-30 % dari target. KONTAN/Baihaki/21/3/2011

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Proses restrukturisasi utang PT Intan Baruprana Finance Tbk (IBFN) lewat pengadilan (PKPU) masih terus berlanjut. Kali ini, perusahaan multifinance itu akan menghadapi rapat kreditur dengan agenda verifikasi tagihan di Pengadilan Niaga Jakarta Pusat.

"Ya hari ini, Rabu (15/11) akan ada sidang verifikasi IBFN," ungkap salah satu pengurus PKPU Hendry Akhmad Henry Setyawan kepada KONTAN, pagi ini.

Adapun diagendakan rapat akan digelar di Lt. 2 PN Jakpus pada pukul 11.00 WIB. Berdasarkan pandangan mata rapat sudah dihadiri para kreditur dan pihak IBFN. Dalam rapat kreditur kali ini, pengurus PKPU akan memverifikasi tagihan kreditur yang telah masuk hingga batas waktu yang ditetapkan.

Berdasarkan laporan keuangan IBFN semester I-2017, perusahaan memiliki total kewajiban mencapai Rp 1,99 triliun. Dari total tersebut terdapat utang kepada perbankan senilai Rp 923,55 miliar. Itu juga belum termasuk medium term noted (MTN) Rp 300 miliar yang dibeli oleh PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk.

Adapun utang kepada Bank BNI (selain MTN) sebesar Rp159,52 miliar dan Bank Muamalat Indonesia Rp 269,58 miliar. Masih belum diketahui,apakah nanti dalam rapat kreditur IBFN akan mengajukan proposal perdamaian atau belum.

Namun yang pasti kuasa hukum IBFN Aji Wijaya sebelumnya mengatakan, pihaknya telah mengadakan kunjungan kepada para bank untuk menyamakan persepsi atas isi proposal perdamaian.

Sekadar tahu saja, IBFN ditetapkan dalam PKPU sementara 45 hari sejak 12 Oktober 2017 lalu. Pasalnya saat itu, IBFM terbukti memiliki utang yang telah jatuh tempo dan dapat ditagih kepada PT Karya Duta Kreasindo sebesar Rp 5,48 miliar.


Reporter: Sinar Putri S.Utami
Editor: Dupla Kartini

PKPU

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hotel Santika Premiere Slipi Jakarta
14 May 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy
Close [X]
×