| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.483
  • SUN97,14 0,42%
  • EMAS606.004 0,84%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Pengetatan suku bunga dan pelemahan rupiah bisa buat pelemahan penjualan eceran

Rabu, 11 Juli 2018 / 22:20 WIB

Pengetatan suku bunga dan pelemahan rupiah bisa buat pelemahan penjualan eceran
ILUSTRASI. Indeks Penjualan Riil



Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Setelah penjualan eceran mengalami pertumbuhan yang lebih tinggi di Mei dan sedikit melambat di Juni, Bank Indonesia (BI) memperkirakan, penjualan eceran pada tiga bulan mendatang, yaitu Agustus 2018 menurun secara tahunan. Penurunan penjualan eceran, diperkirakan berlanjut pada November 2018 mendatang.

Hal itu tercermin dari Indeks Ekspektasi Penjualan (IEP) Agustus yang sebesar 140,2. Angka itu turun tipis 0,57% year on year (YoY). Sementara itu, IEP November mendatang tercatat 140,7, turun 6,82% YoY.

Direktur Riset Center of Reform on Economy (CORE) Pieter Abdullah juga memproyeksi, ekspektasi penjualan eceran yang menurun sejalan dengan proyeksi konsumsi rumah tangga di semester kedua atau di kuartal ketiga dan keempat tahun ini yang melambat.

Penyebabnya, beberapa hal. "Mulai dari dampak pengetatan suku bunga BI hingga dampak dari pelemahan kurs rupiah yang mulai terasa," kata Pieter kepada Kontan.co.id, Rabu (11/7).

Menurut Pieter, pelemahan rupiah yang terjadi sudah cukup lama. Hal itu mau tidak mau akan mendorong pengusaha untuk menyesuaikan harga, khususnya yang bahan bakunya berasal dari impor. Jika hal itu terjadi, maka harga barang-barang di kuartal ketiga dan keempat tahun ini akan naik.

Oleh karena itu, penjualan eceran yang meningkat di kuartal kedua tahun ini akan mengompensasi pertumbuhan penjualan eceran di kuartal pertama yang kenaikannya tipis dan perlambatan pertumbuhan penjualan eceran di kuartal ketiga dan keempat nanti.

Makanya Pieter memproyeksi, pertumbuhan konsumsi rumah tangga kuartal kedua tahun ini sekitar 5,05% YoY, sedikit lebih tinggi dari kuartal pertama 2018 yang sebesar 4,95% YoY. Tapi sepanjang tahun, konsumsi rumah tangga diperkirakan hanya akan ada sedikit di atas 5% YoY.

"Konsumsi saya lihat belum cukup mendorong pertumbuhan ekonomi tahun ini," tandasnya. Pieter memproyeksi, pertumbuhan ekonomi sepanjang 2018 hanya akan mencapai angka 5,1% YoY.


Reporter: Adinda Ade Mustami
Editor: Yudho Winarto

MAKROEKONOMI

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0438 || diagnostic_api_kanan = 0.2647 || diagnostic_web = 1.9038

Close [X]
×