NASIONAL
Berita
DPR pertanyakan program BLSM

BANTUAN LANGSUNG SEMENTARA MASYARAKAT

DPR pertanyakan program BLSM


Telah dibaca sebanyak 934 kali
DPR pertanyakan program BLSM

JAKARTA. Sejumlah anggota DPR RI Komisi XI mempertanyakan keberlangsungan program Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM) kepada pemerintah dalam pembahasan RAPBN-P 2013. DPR mempertanyakan nasib program tersebut apabila kenaikan BBM bersubsidi batal dilakukan pemerintah.

Sejumlah anggota DPR RI Komisi XI seperti Dolfie mempertanyakan keberlanjutan program BLSM, dan juga sejumlah program kompensasi lain seperti subsidi beras, program keluarga harapan dan bantuan siswa miskin. Masalahnya bisa saja Presiden SBY berubah pikiran disaat terakhir sementara segala macam kebijakan kompensasi kenaikan BBM sudah terlanjur disetujui bersama antara pemerintah dan DPR. "Ini bisa menjadi persoalan besar,"kata Dolfie dalam Raker dengan Pemerintah di Gedung DPR, Senin, (27/5).

Dalam penjelasannya, Menteri Keuangan Chatib Basri menegaskan posisi pemerintah tidak akan berubah. Posisi pemerintah tetap akan mengambil kebijakan menaikkan BBM bersubsidi. "Kita tidak bisa bersikap berandai-andai dalam memutuskan kebijakan penting,"kata Chatib.

Chatib menegaskan bahwa pemerintah telah melakukan penghitungan cermat terkait dampak kenaikan BBM. Berdasarkan hitungan pemerintah, tingkat kemiskinan akan meningkat dari 10,5% menjadi 12,1%. Dengan kata lain ada peningkatan kemiskinan 1,6% atau sebesar 4 juta orang.

Penjelasan Chatib ditimpali oleh Menteri PPN/Kepala Bapenas Armida Alisyahbana. Menurut Armida, program BLSM untuk atasi kemiskinan akan ditujukan kepada 15,5 juta rumah tangga miskin dan hampir miskin. Data tersebut, menurutnya, berasal dari data PPLS yang telah divalidasi.

Editor: Amal Ihsan
Telah dibaca sebanyak 934 kali



Syarat & Ketentuan Komentar :
  1. Tidak memuat isi bohong, fitnah, sadis dan cabul.
  2. Tidak memuat isi yang mengandung prasangka dan kebencian terkait dengan suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA), serta menganjurkan tindakan kekerasan.
  3. Tidak memuat isi diskriminatif atas dasar perbedaan jenis kelamin dan bahasa, serta tidak merendahkan martabat orang lemah, miskin, sakit, cacat jiwa, atau cacat jasmani.
  4. KONTAN memiliki kewenangan mutlak untuk mengedit atau menghapus komentar yang bertentangan dengan ketentuan ini.

LIPSUS

LIPSUS Update

  • Simak sektor mana saja yang prospektif!

    +

    Sejak awal tahun hingga 22 September 2014, saham-saham sektor perbankan memberikan return terbesar.

    Baca lebih detail..

  • Meramal gerak IHSG setelah rekor

    +

    Analis berbeda pendapat soal prospek kinerja IHSG ke depannya.

    Baca lebih detail..