kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45799,31   5,36   0.68%
  • EMAS942.000 0,43%
  • RD.SAHAM 0.00%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Usaha warga pelosok berkembang karena BBM satu harga


Jumat, 31 Agustus 2018 / 14:53 WIB
Usaha warga pelosok berkembang karena BBM satu harga
ILUSTRASI. PROGRAM BBM SATU HARGA

Reporter: Adi Wikanto, Adinda Ade Mustami, Ghina Ghaliya Quddus | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Program bahan bakar minyak (BBM) satu harga terus digalakkan di pelosok daerah. Program ini bukan hanya menghilangkan disparitas harga BBM yang tinggi, tapi juga berhasil mendorong laju perekonomian di wilayah itu.

Yuspin Prihatin, pendatang dari Klaten, Jawa Tengah yang kini menetap di Merauke, Papua salah satu buktinya. Ia tak menyangka usaha ternak ayam berkembang pesat dengan omset hingga Rp 300-an juta per bulan. Padahal, usaha itu dirintis hanya "pelarian" karena cita-citanya menjadi pegawai negeri sipil (PNS) dari jalur honorer tak terwujud.

Kesuksesan usaha peternakan itu tak terlepas dari program BBM satu harga yang menyasar Merauke dan kabupaten lain di sekitarnya. Program yang digalakkan pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla itu berhasil menurunkan harga BBM yang terkadang mencapai Rp 50.000 per liter menjadi normal seperti di kota-kota di Pulau Jawa. Selain itu, pasokan BBM juga semakin lancar dan stabil.

Walhasil, rintisan usaha ternak Yuspin diikuti rekan-rekan lainnya. Yuspin yang awalnya hanya beternak ayam, berhasil mengembangkan usaha jual beli peralatan ternak. "Di Papua, ternak ayam dan BBM saling berkaitan. Kami sangat butuh minyak tanah untuk memberi suhu panas bagi anak-anak ayam," jelas Yuspin.

Mengenal BBM Satu Harga
Harga Jual BBM Menjadi (Per Liter)
Solar Rp 5.150
Premium Rp 6.450
Harga Sebelumya (Per liter)
Kab. Puncak, Papua Rp 100.000
Nunukan, Kalimantan Utara Rp 40.000
Peg. Arfak, Papua Barat Rp 30.000
  Sumber: Kementerian ESDM

Sebelum ada BBM satu harga, minyak tanah di Merauke bisa mencapai Rp 20.000 per liter. Untuk mendapatkannya pun susah, karena sering terjadi kelangkaan. "Sekarang di agen maupun SPBU (stasiun pengisian bahan bakar umum) sama Rp 3.300 - Rp 3.500 per liter," papar Yuspin.

Ade Syahputra, pendatang dari Jakarta Selatan yang sudah menjadi warga Timika, Papua juga bersyukur BBM Satu Harga menjadikan biaya hidup semakin murah. "Dulu bayar ojek untuk berangkat kerja yang hanya 2 kilometer, harus bayar Rp 20.000, sekarang hanya Rp 5.000," terang Ade.

Untuk mendapatkan jasa ojek juga semakin mudah. Sejak harga BBM di Timika sama dengan di Jawa, jumlah tukang ojek kian banyak. "Sekarang biaya hidup lebih murah, harga barang stabil, sama seperti di Jakarta. Orang-orang mulai berani kredit motor atau punya dana lebih untuk hal lain," ungkap Ade.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×