kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45702,42   14,31   2.08%
  • EMAS944.000 2,83%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Survei pemerintah: Pertumbuhan ekonomi India mencapai 7% tahun fiskal berikutnya


Kamis, 04 Juli 2019 / 15:50 WIB
Survei pemerintah: Pertumbuhan ekonomi India mencapai 7% tahun fiskal berikutnya

Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  NEW DELHI. Pemerintah India memperkirakan pada hari Kamis bahwa pertumbuhan ekonomi pada tahun fiskal saat ini dapat naik menjadi 7,0% dari 6,8% untuk tahun yang berakhir 31 Maret, yang merupakan laju paling lambat dalam lima tahun.

Proyeksi pertumbuhan ekonomi tersebut diperoleh dari hasil survei pemerintah yang diumumkan Kamis, (4/7) seperti dilansir Reuters. Pemerintah India dalam penjelasannya mengatakan, India akan menghadapi tantangan di bidang fiskal menyusul perlambatan ekonomi yang memengaruhi pengumpulan pajak di tengah meningkatnya pengeluar pemerintah di sektor pertanian.


Namun, pemerintah India memperkirakan tingkat investasi meningkat mengikuti peningkatan permintaan konsumen dan pinjaman bank, kata laporan tersebut Berikut adalah hal-hal penting dari laporan ini:

Pertumbuhan
  • Pertumbuhan PDB 2019/2020 akan meningkatkan investasi swasta yang lebih tinggi dan konsumsi yang kuat
  • Pertumbuhan PDB 2019/2014 terlihat pada 7% yoy
  • Tingkat pertumbuhan 2018/2019 untuk pertanian, kehutanan dan perikanan pertumbuhan sektor terlihat pada 2,9%
  • Harga minyak global yang lebih rendah akan mendorong konsumsi
  • Pertumbuhan global yang lebih rendah, peningkatan ketidakpastian atas ketegangan perdagangan dapat menekan ekspor
Defisit Fiskal
  • Defisit fiskal dipatok sebesar 3,4% dari PDB untuk 2018-19
  • Proyek jalur luncur yang direvisi memproyeksikan defisit fiskal 3% dari PDB pada FY 2021
  • Pertumbuhan lambat, pajak barang dan jasa, skema pertanian semua akan menimbulkan tantangan di depan fiskal
  • Ada kekhawatiran pertumbuhan melambat, yang akan memiliki implikasi untuk pengumpulan pendapatan
  • Cadangan devisa 2018/19 terlihat pada US$ 412,9 miliar , turun dari US$ 424,5 miliar pada tahun sebelumnya
  • Impor dijadwalkan tumbuh pada 15,4% sementara ekspor diproyeksikan tumbuh pada 12,5% pada 2018201/9
Inflasi
  • Rata-rata inflasi dalam 5 tahun terakhir kurang dari tingkat inflasi 5 tahun sebelumnya, menyamai tingkat terendah yang dicapai dalam sejarah pasca-kemerdekaan negara itu
  • Inflasi inti rata-rata lebih tinggi dari tahun lalu
  • 2018/2019 melihat headline yang rendah juga karena inflasi makanan
  • Deflasi harga kacang-kacangan, sayur-sayuran dan gula
  • Pertumbuhan upah pedesaan, yang telah mencapai titik terendah, telah meningkat sejak pertengahan 2018




TERBARU

Close [X]
×