kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.025,63   -7,01   -0.68%
  • EMAS932.000 -0,96%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Sudah Terdeteksi di Indonesia, Ini Perbedaan Omicron Centaurus dengan Varian Lama


Rabu, 20 Juli 2022 / 08:26 WIB
Sudah Terdeteksi di Indonesia, Ini Perbedaan Omicron Centaurus dengan Varian Lama
ILUSTRASI. Epidemiolog mengungkapkan jika subvarian Omicron BA.2.75 atau Omicron Centaurus dapat cepat menyebar di dunia. REUTERS/Dado Ruvic


Sumber: Kompas.com | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pandemi Covid-19 belum berakhir. Berita terkini, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengonfirmasi subvarian Omicron BA.2.75 atau Omicron Centaurus telah masuk ke Indonesia. 

Ditemukan tiga orang pasien di dua tempat berbeda yang terinfeksi Omicron Centaurus. 

"Ini (Omicron Centaurus) juga sudah mulai masuk ke Indonesia. Satu ada di Bali karena kedatangan luar negeri. Dua ada di Jakarta. Kemungkinan besar merupakan transmisi lokal," kata Menteri Kesehatan Budi Gunawan Sadikin dikutip dari laman YouTube Sekretariat Kabinet RI, Senin (18/7/2022). 

Saat ini, Kemenkes sedang mencari sumber asal Omicron Centaurus dapat masuk ke Indonesia. Perlu diketaui, jika Omicron Centaurus pertama kali teridentifikasi di India dan kini telah menyebar ke berbagai negara. 

Lantas, apa perbedaan Omicron Centaurus dengan varian lama dan berbahayakah? 

Baca Juga: Kasus Baru Tembus 5.000 19 Juli 2022, Waspada Gejala Covid-19 Bukan Lagi Demam

Mengenal Omicron Centaurus 

Epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman mengungkapkan jika subvarian Omicron BA.2.75 atau Omicron Centaurus dapat cepat menyebar di dunia. Hal tersebut dikarenakan negara-negara di dunia telah melakukan pelonggaran, peningkatan mobilitas masyarakat tinggi dan minimnya testing dan tracking. 

"Ini yang membuat wajar bila subvarian atau varian yang ada cepat. Ini kan ditemukan Mei di India, saat ini sudah di puluhan negara," kata Dicky kepada Kompas.com, Selasa (19/7/2022). 

Dicky menyebut jika kehadiran subvarian Omicron Centaurus ini jelas menjadi ancaman, khususnya bagi kelompok rawan seperti lansia dan penderita komorbid. 
Selain itu juga bagi masyarakat yang telah mengalami penurunan imunitas karena belum melakukan vaksinasi booster dan faktor lainnya. 

"Kenapa ini kelihatan kuat? Karena BA.2.75 memiliki kemampuan infeksi yang lebih cepat, menular lebih cepat, pertumbuhan yang lebih cepat dibanding BA.5 yang sudah di atas yang lainnya," katanya lagi. 

Bahkan ketika ditemukan pertama kali di India, subvarian Omicron Centaurus hanya perlu waktu sekitar satu bulan untuk mendominasi kasus infeksi Covid-19 di negara itu. 

Baca Juga: Kasus Covid-19 di Indonesia Melonjak Tembus 5.000, Tertinggi Sejak Akhir Maret

Beda Omicron Centaurus dengan varian lama 

Dicky mengatakan bahwa beberapa subvarian baru termasuk Omicron Centaurus memiliki kemampuan yang jauh lebih kuat dari varian Delta. Hal ini terkait dengan kemampuannya dalam melakukan infeksi dan mereinfeksi atau menginfeksi kembali penyitas Covid-19. 

Perlu diketahui jika saat ini cakupan vaksinasi di banyak negara sudah lebih baik dibandingkan pada waktu varian Delta mewabah. 

"Artinya, subvarian yang hadir ini memiliki kemampuan dalam menyiasati atau escape dari imunitas, menurunkan efikasi antibodi, bahkan menurunkan efikasi treatment," ucap Dicky. 

Menurut dia, Omicron Centaurus akan menjadi berbahaya jika terus dibiarkan merajalela dengan leluasa. Perilaku tersebut dikarenakan sudah banyak masyarakat yang mengabaikan protokol kesehatan, tidak mau divaksin dan tidak taat 5M. 

"Akhirnya virus ini mudah leluasa bermutasi, menjadi berevolusi menjadi lebih pintar dan merugikan kita," jelas Dicky. 

Baca Juga: Waspada, Anak Berusia 4 Tahun Meninggal karena Covid-19 di Singapura

Penurunan imunitas vaksin 

Dicky menambahkan, pada saat varian Delta mewabah, efektivitas vaksinasi dosis kedua berada di angka 80 persen. Namun pada saat beberapa subvarian Omicron baru mewabah, efektivitas vaksinasi dosis kedua telah menurun hingga di bawah angka 50 persen. 

"Tiga dosis pun sekarang terancam menurun lagi. Ini efektivitasnya dalam memberikan proteksi terinfeksi ataupun menularkan itu semakin menurun," kata dia. 

Menurut Dicky, karena efektifitas vaksinasi yang menurun membuat banyak orang tidak mau kembali divaksin. 

"Meskipun efektivitas dalam infeksi mengalami penurunan, namun vaksinasi terutama booster terbukti efektif mencegah keparahan dan kematian akibat subvarian baru," imbuhnya. Oleh 

karena itu, Dicky mengingatkan pentingnya mendapatkan dosis keempat bagi kelompok rawan dan bagi pelayanan publik.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Terdeteksi di Indonesia, Apakah Omicron Centaurus Lebih Berbahaya?"
Penulis : Taufieq Renaldi Arfiansyah
Editor : Sari Hardiyanto

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Storytelling with Data Berkomunikasi dengan Diplomatis dan Asertif

[X]
×