kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.001,83   0,09   0.01%
  • EMAS979.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Perluasan Uji Coba KRIS JKN di 10 RS akan Dilakukan 1 Desember 2022


Selasa, 22 November 2022 / 15:04 WIB
Perluasan Uji Coba KRIS JKN di 10 RS akan Dilakukan 1 Desember 2022
Menteri Kesehatan (Menkes) Republik Indonesia Budi Gunadi Sadikin. Perluasan Uji Coba KRIS JKN di 10 RS akan Dilakukan 1 Desember 2022.


Reporter: Ratih Waseso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) telah melakukan uji coba Kelas Rawat Inap Standar (KRIS) Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) pada 1 September 2022. Uji coba tersebut dilakukan pada empat rumah sakit vertikal milik pemerintah.

Selanjutnya dilakukan perluasan uji coba KRIS JKN di 10 rumah sakit milik Kementerian Kesehatan, Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota dan RS swasta kelas A B dan C.

"Uji coba perluasan ini akan kita lakukan mulai 1 Desember 2022, sehingga nanti di Januari kita sudah bisa lihat hasilnya," kata Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin saat Rapat Kerja bersama Komisi IX DPR RI, Selasa (22/11).

Budi menjelaskan, perluasan akan dilakukan di 10 Rumah Sakit (RS) milik Kemenkes, Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota dan RS swasta kelas A, B dan C.

Baca Juga: Rincian Iuran BPJS Kesehatan yang Berlaku Pada September 2022

Adapun 10 RS yang akan menjadi perluasan uju coba KRIS JKN ialah: RSUD Dr. Sardjito Sleman, RSUP Soedarso Pontianak, RSUD Sidoarjo, RSUD Sultan Syarif M. Alkadrie Pontianak, RS Santosa Kopo Bandung, RS Santosa Central Bandung, RS Awal Bros Batam, RS Al Islam Bandung, RS Ananda Babelan Bekasi, RS Edelweis Bandung.

Perluasan RS uji coba KRIS JKN lantaran lokus dari rumah sakit uji coba sebelumnya terbatas kepada Rumah Sakit milik pemerintah.

Budi menjelaskan sebelumnya Kemenkes telah melakukan uji coba implementasi di 4 Rumah Sakit vertikal milik Kemenkes. 

Empat RS tersebut diantaranya, Rumah Sakit Dr. Tadjuddin Chalid Makassar, Rumah Sakit Dr. Johannes Leimena Ambon, RSUP Surakarta (kelas C) dan Rumah Sakit Dr. Rivai Abdullah Palembang.

Berdasarkan hasil observasi Kemenkes terhadap implementasi di empat rumah sakit tersebut, Ia mengungkapkan terjadi sedikit penurunan jumlah tempat tidur. Namun, penurunan tersebut umumnya tidak mengganggu secara signifikan kapasitas layanan rumah sakit yang ada.

Baca Juga: Rumahsakit Uji Coba Kelas Rawat Inap JKN Bertambah

Misalnya saja seperti yang terjadi di RSUP Rivai Abdullah Palembang. Dimana jumlah tempat tidur menurun dari sebelumnya 107 menjadi 90 saat uji coba KRIS JKN.

"Karena memang tujuannya adalah meningkatkan kualitas layanan minimal untuk sosial untuk pasien-pasien di kelas yang terendah," kata Budi.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×