kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45823,04   -9,71   -1.17%
  • EMAS948.000 -0,52%
  • RD.SAHAM -0.61%
  • RD.CAMPURAN -0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Pentingnya vaksinasi bagi anak sebelum sekolah tatap muka


Jumat, 18 Juni 2021 / 09:30 WIB
Pentingnya vaksinasi bagi anak sebelum sekolah tatap muka

Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah tengah mengkaji pemberlakuan sekolah tatap muka di tengah kondisi saat ini. Namun, tak semua orang tua menyambut baik rencana tersebut. Apalagi di tengah kasus yang naik dan belum jelasnya sistem belajarnya.

Head of Public Relations Tokocrypto Rieka Handayani mengaku masih menyangsikan wacana pemerintah untuk memberlakukan sekolah tatap muka. Pasalnya, sejauh ini pemerintah juga belum punya sampling seperti apa pemberlakuan belajar di tengah pandemi.

"Sistemnya seperti apa itu kan belum ada, baiknya tentu mengacu ke negara yang sudah mengimplementasikan belajar tatap muka di tengah pandemi. Apalagi belakangan kasus Covid-19 naik lagi, sebagai orang tua tentu saya khawatir dan tidak setuju," kata Rieka ketika dihubungi Kontan.co.id, Kamis (17/6).

Namun, dia mengaku mendukung program vaksinasi bagi anak sebelum memulai sekolah tatap muka apabila memang sudah ada program vaksinasi untuk anak. Hanya saja, dengan syarat vaksinasi tersebut sudah dilakukan di beberapa negara lain dan sudah teruji. 

Baca Juga: Antisipasi lonjakan kasus Covid-19, Pemprov DKI siapkan rusun Nagrak

Di sejumlah negara, vaksin untuk usia paling muda adalah untuk remaja. Singapura misalnya, siap memberi vaksin BioNtech untuk anak usia 12-16 tahun. 

Pasalnya, dengan vaksinasi, Rieka mengaku lebih tenang sebagai orang tua ketika membiarkan anaknya sekolah tatap muka. Dia pun tak khawatir, mengingat anak-anak memang sudah pernah mengikuti vaksinasi ketika bayi maupun balita.

"Kalaupun ada, saya lebih pilih vaksin mandiri. Bukan karena tidak percaya pemerintah, tapi agar jadwalnya bisa lebih cepat dan tidak pwrlu.menunggu giliran. Karena vaksin kan memang jadi prioritas," pungkas Rieka

 

Baca Juga: Kasus Covid-19 melonjak, uji coba belajar tatap muka di DKI Jakarta dihentikan

Melansir data Satgas Covid-19, hingga Kamis (17/6) ada tambahan 12.624 kasus baru yang terinfeksi corona di Indonesia. Sehingga total menjadi 1.950.276 kasus positif Corona.

Sementara itu, jumlah yang sembuh dari kasus Corona bertambah 7.350 orang sehingga menjadi sebanyak 1.771.220 orang. Sedangkan jumlah orang yang meninggal akibat virus Corona di Indonesia bertambah 277 orang menjadi sebanyak 53.753 orang.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitanganpakaisabun

Selanjutnya: 3 Kegiatan yang harus Anda hindari di tengah lonjakan kasus Covid-19

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
MiniMBA on Problem Solving using world class consultants approach Sukses Memimpin: Kunci Kepemimpinan Asertif Batch 2

[X]
×