CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 -0,70%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Penerimaan Negara dari Tax Amnesty Jilid II Diprediksi Hanya Sekitar Rp 20 Triliun


Kamis, 26 Mei 2022 / 13:31 WIB
Penerimaan Negara dari Tax Amnesty Jilid II Diprediksi Hanya Sekitar Rp 20 Triliun
ILUSTRASI. Pengamat pajak memperkirakan, penerimaan negara dari Tax Amnesty Jilid II hanya akan sekitar Rp 20 triliun.


Reporter: Dendi Siswanto | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Program Pengungkapan Sukarela (PPS) 2022 alias Tax Amnesty Jilid II berlangsung mulai 1 Januari 2022 hingga saat ini. Meski sudah berjalan lebih dari tiga bulan, sayangnya Tax Amnesty Jilid II masih sepi peminat.

Bahkan jika dibandingkan dengan pelaksanaan program Tax Amnesty Jilid I pada tahun 2016, nilai harta yang dilaporkan jauh lebih rendah.

Berdasarkan data Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak Kementerian Keuangan (Kemenkeu), pajak penghasilan (PPh) yang diterima negara hanya mencapai Rp 10,36 triliun hingga 26 Maret 2022. Angka itu tersebut berbanding jauh dengan pelaksanaan program Tax Amnesty Jilid I yang mencapai Rp 94,6 triliun dalam 90 hari pertama pelaksanaannya.

Adapun total harta yang telah dilaporkan sebesar Rp 103,13 triliun. Lagi-lagi jika dibandingkan pada tiga bulan pertama pelaksanaan Tax Amnesty Jilid II juga lebih rendah yang pada saat itu mencapai Rp 3.279 triliun pada Tax Amnesty Jilid I.

Sementara itu, hingga saat ini deklarasi harta dalam negeri dan repatriasi oleh wajib pajak mencapai Rp 89,08 triliun. Sedangkan, deklarasi harta luar negeri mencapai Rp 7,56 triliun. Adapun harta yang diinvestasikan telah mencapai Rp 6,48 triliun.

Baca Juga: Masih Sepi Peminat, Kadin Dorong Para Pengusaha Segera Ikut Tax Amnesty Jilid II

Direktur Eksekutif Pratama-Kreston Tax Research Institute (TRI) Prianto Budi Saptono memperkirakan, hingga akhir Juni 2022 nanti, pajak penghasilan (PPh) yang diterima negara hanya berkisar Rp 20 triliun.

“Rp 20 triliun itu sudah cukup bagus karena banyak juga yang akan ikut di injury time PPS tersebut,” ujar Prianto kepada Kontan.co.id, Kamis (26/5).

Menurut Prianto, sangat berat untuk pemerintah dapat mencapai penerimaan setoran dari Tax Amnesty Jilid II mencapai Rp 100 triliun di akhir Juni 2022. Sementara itu, potensi penerimaan pada sebulan terakhir Tax Amnesty Jilid I juga akan jauh lebih besar jika dibandingkan dengan Tax Amnesty Jilid II.

“Alasannya adalah bahwa daya tarik Tax Amnesty Jilid II ini jauh di bawah Tax Amnesty Jilid I,” katanya.

Prianto pun memberikan contoh konkretnya, seperti pembebasan sanksi pidana pajak pada Tax Amnesty Jilid I tidak ada pada Tax Amnesty Jilid II. Selain itu, ketiadaan pemeriksaan di Tax Amnesty Jilid I tidak berlaku di Tax Amnesty Jilid II.

“Kantor Pelayanan Pajak (KPP) masih dapat memeriksa meski tidak bisa menerbitkan surat ketetapan pajak (SKP),” imbuhnya.

Dari kacamata pengusaha, Ketua Umum Kamar Dagang Industri (Kadin) DKI Jakarta Diana Dewi mengatakan, perekonomian Indonesia dan perekonomian global masih belum menunjukkan peningkatan yang signifikan karena disebabkan oleh pandemi dan politik global.

Sehingga kondisi tersebut menyebabkan belum adanya penambahan aset yang signifikan dari para pengusaha yang belum dilaporkan.

“Kadin DKI Jakarta sendiri telah beberapa kali melakukan sosialisasi kepada para pengusaha untuk dapat semaksimal mungkin memanfaatkan program pengungkapan sukarela,” kata Diana kepada Kontan.co.id.

Ia berharap seluruh bidang usaha mulai aktif kembali dan para pengusaha dapat memaksimalkan program Tax Amnesty Jilid II ini di akhir program.

Baca Juga: Sisa 35 Hari Lagi, 51.459 Wajib Pajak Sudah Ikut Tax Amnesty Jilid II

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental THE FUTURE OF SELLING

[X]
×