kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45796,59   20,69   2.67%
  • EMAS934.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.03%
  • RD.CAMPURAN 0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Pembangunan pabrik Hyundai di Indonesia sudah mencapai 22%


Rabu, 01 Juli 2020 / 05:10 WIB
Pembangunan pabrik Hyundai di Indonesia sudah mencapai 22%
ILUSTRASI. Logo Hyundai. REUTERS/Kim Hong-Ji

Sumber: Kompas.com | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Berdasarkan informasi dari Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), investasi PT Hyundai Motor Manufacturing Indonesia (HMMI) asal Korea Selatan tetap berjalan. Tahap konstruksi proyek pabrik senilai US$ 1,55 miliar ini telah mampu melampaui target yang telah direncanakan sebelumnya.

Kepala BKPM Bahlil Lahadalia menyampaikan apresiasi atas komitmen para investor, terutama dari Korea Selatan, dalam merealisasikan investasinya. Ia juga mengatakan pihaknya akan terus memastikan komitmen dalam melakukan pengawalan investasi, diantaranya memfasilitasi perizinan, bahan baku, dan menangani persoalan lahan.

“Saya selalu berusaha menyelesaikan permasalahan investasi dengan tangan saya secara langsung,” ujarnya dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Senin (29/6/2020).

Baca Juga: BKPM terima donasi Covid-19 senilai Rp 1,18 miliar dari Abill Korea

Bahlil juga mengatakan Presiden Joko Widodo turut menyampaikan rasa terima kasih dan apresiasinya kepada Hyundai yang telah berhasil merealisasikan investasi di tengah Covid-19.

Sementara itu, Presiden Hyundai Asia Pacific Lee Young Tack menyampaikan bahwa saat ini perkembangan pembangunan pabrik HMMI sudah mencapai 22%. Hal itu kata dia, membuktikan kemampuan perusahaannya bisa melebihi target, karena rencana konstruksi semestinya baru 20%.

Baca Juga: Wah, Hyundai dan LG mau bikin pabrik baterai mobil listrik di Indonesia?

“Kami berterima kasih atas bantuan pemerintah Indonesia, khususnya BKPM dalam memfasilitasi investasi kami di Indonesia," kata dia.

Lee Young Tack juga menyebutkan Hyundai akan mengimpor mesin-mesin produksi serta mendatangkan tenaga ahli dari Korea Selatan untuk pembangunan pabriknya. Untuk membantu Hyundai, BKPM terus melakukan koordinasi intensif dengan Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Seoul dan Kementerian atau Lembaga terkait di Indonesia.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pembangunan Pabrik Hyundai di RI Sudah Capai 22 Persen"
Penulis : Elsa Catriana
Editor : Yoga Sukmana

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×