kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Moody's Pertahankan Peringkat Utang Indonesia di Level Invesment Grade


Rabu, 17 April 2024 / 14:35 WIB
Moody's Pertahankan Peringkat Utang Indonesia di Level Invesment Grade
ILUSTRASI. Logo Moody's. REUTERS/Mike Segar (UNITED STATES - Tags: BUSINESS POLITICS) - RTR2PK5W


Reporter: Siti Masitoh | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Lembaga pemeringkat Moody's kembali mempertahankan Sovereign Credit Rating Republik Indonesia pada peringkat Baa2, satu tingkat di atas investment grade, dengan outlook stabil pada Selasa (16/4).

Sebelumnya Lembaga tersebut juga mempertahankan Sovereign Credit Rating Indonesia pada Baa2 dengan outlook Stabil pada 10 Februari 2022.

Dalam laporannya Moody’s Ratings disebutkan, peringkat tersebut berdasarkan ketahanan perekonomian Indonesia yang berkelanjutan, didukung oleh faktor struktural seperti sumber daya alam yang melimpah dan demografi yang kuat, sehingga mendukung pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) yang stabil dan kuat.

“Hal ini juga didukung oleh kebijakan fiskal dan moneter yang hati-hati yang berfokus pada disiplin dan memastikan stabilitas makroekonomi,” mengutip laporan Moody’s Ratings, Selasa (16/4).

Baca Juga: Yield SUN 10 Tahun Melesat, Bagaimana Prospeknya hingga Akhir Tahun?

Akan tetapi Moody's memberikan catatan bahwa penyematan peringkat Baa2 ini masih menunjukkan kekuatan fiskal Indonesia yang relatif lemah.

Dalam hal ini  Moody's  menyoroti keterjangkauan utang yang sangat lemah, meski pemerintah sudah menjaga rasio utang terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) di bawah level negara-negara setingkat.

Meski begitu, Moody’s berasumsi disiplin fiskal Indonesia akan terus berlanjut, sehingga mendukung stabilisasi beban utang pada level saat ini.

Di samping itu, sebagai eksportir minyak sawit dan batu bara, Indonesia juga cukup terekspos terhadap risiko transisi karbon, yang berdampak pada dampak aspirasi dan strategi pembangunan ekonominya.

Sedangkan outlook stabil mencerminkan risiko yang seimbang. Moody’s berharap Indonesia dapat memperluas ukuran dan daya saing sektor manufaktur agar bisa mendukung pertumbuhan ekonomi Indonesia yang signifikan dan tahan lama.

Baca Juga: Konflik Timur Tengah Kerek Yield SUN, Saatnya Pindah ke Tenor Pendek & Sangat Panjang

Dengan pertumbuhan ekonomi yang semakin baik, maka akan mendorong pendapatan negara yang diterima Indonesia lebih besar lagi.

“Selain itu, meskipun peringkat tersebut tidak mencakup perubahan arah reformasi secara umum, mungkin terdapat potensi perubahan kebijakan setelah transisi politik yang dapat menimbulkan risiko positif dan negatif terhadap profil kredit Indonesia,” tulis Moody’s.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×