kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45891,58   -16,96   -1.87%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Meski Konflik Iran-Israel Memanas, BI Diproyeksi Tahun Suku Bunga di 6% di April 2024


Jumat, 19 April 2024 / 05:25 WIB
Meski Konflik Iran-Israel Memanas, BI Diproyeksi Tahun Suku Bunga di 6% di April 2024
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo. Meski Konflik Iran-Israel Memanas, BI Diproyeksi Tahun Suku Bunga di 6% di April 2024


Reporter: Siti Masitoh | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Pasca memanasnya konflik Iran dan Israel, kondisi nilai tukar rupiah semakin ugal-ugalan. Rabu (17/4), nilai tukar rupiah di pasar spot melemah 0,28% ke level Rp 16.220 per dolar AS.

Meski begitu, Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede menyampaikan, menghadapi kondisi tersebut Bank Indonesia (BI) pada Rapat Dewan Gubernur (RDG) April pekan depan, masih berpeluang mempertahankan BI-Rate pada level 6%.

Alasannya, meskipun konflik di Timur Tengah mendorong pelemahan nilai tukar rupiah, tetapi data-data indikator ekonomi Amerika Serikat (AS) saat ini masih solid sehingga ruang pemotongan suku bunga global akan bergeser pada September 2024.  

Baca Juga: Konflik Iran-Israel, Cadangan BBM Nasional Masih Aman

Di samping itu, pelemahan nilai tukar rupiah juga disebabkan faktor musiman, yang mana pembayaran ieviden dan kupon ke non residen serta pembayaran pokok Utang Luar Negeri (ULN) akan meningkat dan memuncak setiap kuartal II setiap tahun.

“Untuk menahan pelemahan rupiah lebih lanjut, sebenarnya BI masih mempunyai amunisi yang cukup banyak dan kuat.  Ini ditopang oleh cadev yang masih terbilang relatif tinggi sehingga BI masih bisa akan masuk dan melakukan intervensi ke pasar valas,” tutur Josua kepada Kontan, Kamis (18/4).

Meski demikian, Josua menyebut ketidakpastian di pasar keuangan global saat ini masih sangat tinggi dan dapat dengan cepat berubah drastis.

Sehingga kondisi geopolitik dan antisipasi rilis beberapa data di AS menjadi sangat penting sampai dengan RDG yang direncanakan pada  23 atau 24 April 2024 mendatang.

Baca Juga: Tetap Waspada, Kemenkeu Harap Bisa Minimalisir Dampak Eskalasi Konflik Iran-Israel

Ia memperkirakan, jika kondisi global tidak mendukung, dan permintaan safe haven terus meningkat sehingga terjadi risk off yang berujung pada pelemahan rupiah terus menerus meski BI sudah melakukan intervensi, maka ada peluang BI untuk melakukan kenaikan BI-rate.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×