kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45700,06   2,33   0.33%
  • EMAS938.000 -0,85%
  • RD.SAHAM 0.36%
  • RD.CAMPURAN 0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.14%

Menko Airlangga berencana turunkan suku bunga KUR


Minggu, 03 November 2019 / 17:30 WIB
Menko Airlangga berencana turunkan suku bunga KUR
ILUSTRASI. Ketua Umum Partai Golkar yang juga mantan Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto melambaikan tangan saat meninggalkan Kompleks Istana Kepresidenan di Jakarta, Senin (21/10/2019). Menurut rencana, Presiden Joko Widodo akan memperkenalkan jajaran kabinet

Reporter: Grace Olivia | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sektor Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) menjadi salah satu fokus pemerintah di periode saat ini. 

Selain menyiapkan Omnibus Law untuk UMKM seperti yang disampaikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam pidato pelantikannya, pemerintah juga tengah merencanakan penurunan suku bunga Kredit Usaha Rakyat (KUR). 

“Kemarin sudah kita sampaikan juga di sidang kabinet bahwa kita sedang me-review untuk usaha kecil dan menengah. Kita akan dorong lagi untuk KUR karena sudah waktunya menurunkan tingkat suku bunga KUR,” tutur Airlangga, Jumat (1/11). 

Baca Juga: Mencari peluang dari urusan utang piutang

Penurunan suku bunga KUR dari posisinya saat ini sebesar 7%, lanjut Airlangga, sejalan dengan tren penurunan suku bunga acuan Bank Indonesia (BI). Sepanjang tahun ini, suku bunga sudah turun sebesar 100 basis poin (bps) ke level 5%. 

Selain itu, Airlangga menjelaskan bahwa penurunan bunga KUR diharapkan semakin menstimulasi perkembangan sektor UMKM di dalam negeri. Hal tersebut dalam rangka upaya pemerintah memperkuat perekonomian domestik di tengah tren perlambatan ekonomi global. 

Meski begitu, Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Makro dan Keuangan Kemenko Perekonomian Iskandar Simorangkir mengaku masih menghitung berapa besaran suku bunga KUR yang tepat. 

Baca Juga: Permendag N0 77 tahun 2019 tentang impor TPT dinilai belum maksimal

“Minggu depan baru rapat Komite Pembiayaan UMKM untuk memutuskan penurunan suku bunga KUR tersebut,” ujar Iskandar kepada Kontan.co.id, Jumat (1/11). 

Iskandar mengatakan, pemerintah juga tengah membedah kembali struktur biaya dana perbankan untuk menetapkan tingkat suku bunga KUR yang adil baik untuk bank maupun untuk UMKM. 

Sebagai informasi, pemerintah sebelumnya telah melakukan penurunan suku bunga KUR secara bertahap. Pada tahun 2015-2016, suku bunga KUR ditetapkan sebesar 12%. Lalu, suku bunga KUR ini diturunkan ke level satu digit sebesar 9% pada 2017. Kemudian, bunga KUR kembali turun menjadi 7% sejak awal 2018. 




TERBARU
Terpopuler

Close [X]
×