CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Makin Menyebar, Ada 143 Kasus Covid-19 akibat Omicron BA.4 dan BA.5 di Indonesia


Kamis, 23 Juni 2022 / 20:08 WIB
Makin Menyebar, Ada 143 Kasus Covid-19 akibat Omicron BA.4 dan BA.5 di Indonesia
ILUSTRASI. Pekerja menggunakan masker melintas di Jalan MH. Thamrin, Jakarta, Rabu (25/5/2022). Hingga kini, ada 143 kasus Covid-19 akibat penularan subvarian baru Omicron BA.4 dan BA.5 di Indonesia. KONTAN/Fransiskus Simbolon.


Sumber: Kompas.com | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mencatat, hingga kini, ada 143 kasus Covid-19 akibat penularan subvarian baru Omicron BA.4 dan BA.5 di Indonesia. 

Juru bicara Kemenkes Mohammad Syahril mengatakan, saat ini, pihaknya melakukan pemeriksaan spesimen menggunakan metode Whole Genome Sequencing (WGS) di provinsi-provinsi yang mengalami kenaikan kasus Covid-19. 

"Saat ini, kita sudah menemukan sebanyak 143, 21 di antaranya adalah BA.4, dan ini akan terus-menerus kita lakukan WGS pada provinsi-provinsi yang memang kasusnya tinggi, seperti Jakarta, Jawa Barat, termasuk Bali, dan rumah sakit yang merawat pasien Covid-19," kata Syahril dalam diskusi secara virtual, Kamis (23/6). 

Menurut Syahril, pemeriksaan WGS akan terus Kemenkes lakukan untuk melihat perkembangan varian baru virus corona, sehingga bisa menjadi salah satu pertimbangan pemerintah dalam mengambil kebijakan. 

Baca Juga: UPDATE Covid-19 Indonesia, 23 Juni: Tambah 1.907 Kasus Baru, Meninggal 4

"Saat ini, kami belum bisa memastikan, apakah semuanya BA.4 dan BA.5, kita tunggu saja prosesnya, yang penting saat ini sudah ada BA.4 maupun BA.5 sejumlah 143 kasus," ujarnya. 

Untuk itu, Syahril meminta masyarakat untuk mewaspadai risiko penularan Covid-19 yang diprediksi akan meningkat cukup signifikan. 

Dia mengimbau masyarakat melindungi kelompok rentan, seperti lansia dan mereka yang memiliki penyakit penyerta (komorbid). 

"Dengan maksud, mereka-mereka ini apabila kena corona maupun dengan subvarian BA.4 dan BA.5 tidak terlalu menjadi berat, sehingga tidak meningkatkan hospitalisasi maupun kematian," ucapnya.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Kemenkes: Ada 143 Kasus Omicron BA.4 dan BA.5 di Indonesia"

Penulis: Haryanti Puspa Sari
Editor: Dani Prabowo

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×