kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45854,70   -4,91   -0.57%
  • EMAS932.000 0,22%
  • RD.SAHAM -0.40%
  • RD.CAMPURAN -0.08%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.11%

Kepala BKF: Pandemi corona (Covid-19) mengantam komsumsi dan dunia usaha


Rabu, 13 Mei 2020 / 15:20 WIB
Kepala BKF: Pandemi corona (Covid-19) mengantam komsumsi dan dunia usaha
ILUSTRASI. Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kemenekeu Febrio Nathan Kacaribu

Reporter: Titis Nurdiana | Editor: Titis Nurdiana

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Efek pandemi corona atau Covid-19 bukan ilusi. Ini nampak dari data-data makro ekonomi yang runtuh pada kuartal I 2020.

Febrio Nathan Kacaribu, Kepala Badan Kebijakan Fiskal, Kementerian Keuangan menyebut, Covid-19 telah memberikan ancaman  pada ekonomi Indonesia, baik dari sisi konsumsi dan dunia usaha. 

Indikator ini nampak, dari sisi konsumsi (demand) dan dunia usaha.

Dari sisi konsumsi semisal:  
Konsumsi termasuk pengeluaran konsumsi lembaga non profit yang melayani rumah tangga (PKLNRT)  anjlok . Jika kuartal I 2019, kosumsi bisa sebesar 5,3%  menjadi hanya 2,7%

Adapun investasi juga ambruk dari  kuartal I 2019 sebesar 5% maka di Q1 2020 hanya 1,7%. Konsumsi pemerintah setali tiga uang, dari 5,2% menjadi hanya 3,7%.

Ekspor mengalami sedikit perbaikan. Jika pada Q1 2019, ekspor minus 1,6% menjadi  0,2%. Penurunan tren impor juga mengalami tren perbaikin meski tetap minus dari 7,7% di Q1 2019 menjadi 2,2% di Q1 2020.

Indikator dunia usaha juga mengalami kontraksi. 

Ini nampak dari beberapa indikator dari semua sektor. Sektor manufaktur dari 3,9% di Q1 2019 menjadi 2,1% di Q1 2020. Lantas perdagangan pada periode yang sama juga  5,2% menjadi 1,6%. Transportasi dari 5,5%  menjadi 1,3%,

Akomodasi dan minuman juga dari 5,2% menjadi 2%, Pertanian 1,8% menjadi 0%, Pertambangan 2,3% menjadi 0,4% dan kontruksi dari 5,9% menjadi 2,9%.

Dengan kondisi seperti itu, “Pertumbuhan ekonomi dalam skenario berat hanya akan tumbuh 2,3%, sementara skenario terberat -0,4%,” ujar Febrio. Ini jelas jauh dari target APBN tahun 2020 yang diproyeksi tumbuh 5,3%.

Menurut dia, besarnya eskalasi COVID-19 dan perlambatan ekonomi yang tajam harus dimitigasi dampaknya pada kesejahteraan masyarakat , melalui kebijakan extraordinary.

“Dengan berbagai langkah extraordinary, Pemerintah berupaya menjaga agar pertumbuhan dan dampak kesejahteraan tidak menuju skenario sangat berat,” ujarnya dalam video conference, Rabu (13/5)

Itulah sebabnya, kata dia langkah kebijakan penanganan dan pemulihan ekonomi di arashkan pada perbaikin sisi permintaan. Yakni dengan menjaga konsumsi, mendorong investasi serta mendukung ekspor impor.
.
 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Pendalaman Strategic Thinking Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 2

[X]
×