kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45821,17   8,87   1.09%
  • EMAS1.026.000 -2,84%
  • RD.SAHAM 0.38%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Kepala BKF: Pandemi corona (Covid-19) mengantam komsumsi dan dunia usaha


Rabu, 13 Mei 2020 / 15:20 WIB
Kepala BKF: Pandemi corona (Covid-19) mengantam komsumsi dan dunia usaha
ILUSTRASI. Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kemenekeu Febrio Nathan Kacaribu

Reporter: Titis Nurdiana | Editor: Titis Nurdiana

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Efek pandemi corona atau Covid-19 bukan ilusi. Ini nampak dari data-data makro ekonomi yang runtuh pada kuartal I 2020.

Febrio Nathan Kacaribu, Kepala Badan Kebijakan Fiskal, Kementerian Keuangan menyebut, Covid-19 telah memberikan ancaman  pada ekonomi Indonesia, baik dari sisi konsumsi dan dunia usaha. 

Indikator ini nampak, dari sisi konsumsi (demand) dan dunia usaha.

Dari sisi konsumsi semisal:  
Konsumsi termasuk pengeluaran konsumsi lembaga non profit yang melayani rumah tangga (PKLNRT)  anjlok . Jika kuartal I 2019, kosumsi bisa sebesar 5,3%  menjadi hanya 2,7%

Adapun investasi juga ambruk dari  kuartal I 2019 sebesar 5% maka di Q1 2020 hanya 1,7%. Konsumsi pemerintah setali tiga uang, dari 5,2% menjadi hanya 3,7%.

Ekspor mengalami sedikit perbaikan. Jika pada Q1 2019, ekspor minus 1,6% menjadi  0,2%. Penurunan tren impor juga mengalami tren perbaikin meski tetap minus dari 7,7% di Q1 2019 menjadi 2,2% di Q1 2020.

Indikator dunia usaha juga mengalami kontraksi. 

Ini nampak dari beberapa indikator dari semua sektor. Sektor manufaktur dari 3,9% di Q1 2019 menjadi 2,1% di Q1 2020. Lantas perdagangan pada periode yang sama juga  5,2% menjadi 1,6%. Transportasi dari 5,5%  menjadi 1,3%,

Akomodasi dan minuman juga dari 5,2% menjadi 2%, Pertanian 1,8% menjadi 0%, Pertambangan 2,3% menjadi 0,4% dan kontruksi dari 5,9% menjadi 2,9%.

Dengan kondisi seperti itu, “Pertumbuhan ekonomi dalam skenario berat hanya akan tumbuh 2,3%, sementara skenario terberat -0,4%,” ujar Febrio. Ini jelas jauh dari target APBN tahun 2020 yang diproyeksi tumbuh 5,3%.

Menurut dia, besarnya eskalasi COVID-19 dan perlambatan ekonomi yang tajam harus dimitigasi dampaknya pada kesejahteraan masyarakat , melalui kebijakan extraordinary.

“Dengan berbagai langkah extraordinary, Pemerintah berupaya menjaga agar pertumbuhan dan dampak kesejahteraan tidak menuju skenario sangat berat,” ujarnya dalam video conference, Rabu (13/5)

Itulah sebabnya, kata dia langkah kebijakan penanganan dan pemulihan ekonomi di arashkan pada perbaikin sisi permintaan. Yakni dengan menjaga konsumsi, mendorong investasi serta mendukung ekspor impor.
.
 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×