kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.015,98   -4,21   -0.41%
  • EMAS930.000 -0,21%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Kementerian Investasi Telah Mencabut 1.118 IUP Hingga 24 April 2022


Senin, 25 April 2022 / 14:15 WIB
Kementerian Investasi Telah Mencabut 1.118 IUP Hingga 24 April 2022
ILUSTRASI. Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia mengatakan, Kementerian Investasi telah melakukan pencabutan izin usaha pertambangan (IUP) sebanyak 1.118 hingga 24 April 2022.


Reporter: Siti Masitoh | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tim Pelaksana Satuan Tugas (Satgas) Percepatan Investasi telah melakukan pencabutan izin usaha pertambangan (IUP) sebanyak 1.118 hingga 24 April 2022.

Ketua Satgas sekaligus Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menyampaikan, dari 1.118 IUP yang dicabut tersebut luasnya mencapai 2.707.443 hektare (ha).

1.118 IUP tersebut terdiri dari nikel sebanyak 102 IUP dengan luas 161.254 ha, batubara sebanyak 271 IUP dengan luas 914.136 ha, tembaga sebanyak 14 IUP atau setara dengan 51.563 ha.

Kemudian, untuk bauksit sebanyak 50 IUP atau setara 311.294 ha, timah sebanyak 237 IUP atau seluas 374.031 ha, emas sebanyak 59 IUP atau seluas 529.869 ha, dan juga mineral lainnya sebanyak 385 IUP atau seluas 365.296 ha.

“Apa yang melatarbelakangi ini dicabut? Jadi terdapat sejumlah empat kriteria yang menjadi rujukan kita. Ini juga berdasarkan data dan inikasi IUP ini diberikan kepada pihak pengusaha tetapi tidak dipergunakan sebagaimana mestinya,” tutur Bahlil dalam konferensi pers, Senin (25/4).

Baca Juga: Pencabutan IUP Minerba Dilakukan Kementerian Investasi, Begini Penjelasan ESDM

Adapun kriteria tersebut, pertama, IUP tersebut digadaikan di bank, atau IUP diambil lalu diperjualbelikan, atau IUP tersebut diambil dan hanya disimpan di pasar keuangan tanpa mengimplementasikannya di lapangan. Atau IUP tersebut hanya disimpan dan baru sekian tahun kemudian dikelola.

Menurut Bahlil, perilaku-perilaku tersebutlah yang akhirnya melatarbelakangi pemerintah melakukan pencabutan IUP. Sebab, harapan pemerintah, pemberian izin tersebut adalah untuk memacu proses percepatan pertumbuhan ekonomi, meningkatkan hirilisasi, juga sekaligus, untuk mencuptakan nilai tambah pada Kawasan-kawasan ekonomi baru di seluruh wilayah Indonesia.

Kedua, IUP tersebut dimiliki pengusaha, namun pengusaha tersebut tidak mengurus Izin Pinjam Pakai Kawasan Hutan (IPPKH). Kemudian, IUP-nya ada, IPPKH ada, namun tidak mengurus Rencana Kerja Anggaran dan Biaya (RKAB).

“Sehingga ini mengendap begitu saja hingga puluhan tahun. Ini karena ada niat-niat tertentu. Mau jual atau mau diapakan?” kata Bahlil.

Ketiga, IUP, IPPKH, dan RKAB ada, namun usahanya tidak kunjung dijalankan. Hal ini biasanya karena pengusaha kekurangan keuangan.

Adapun Bahlil bilang, IUP ini diberikan kepada pengusaha yang bisa langsung mengeksekusi usahanya. Akan tetapi, jika kekurangan modal, maka harus segera mencari investor, tetapi tidak terlalu lama.

Sebab jika terlalu lama, akan menghambat pengusaha lain yang sudah jelas mempunyai modal untuk berusaha.

“Kami pemerintah, Satgas tidak mau melakukan tindakan  yang berdampak kepada indikasi penzaliman kepada pengusaha. Jadi yang dicabut itu adalah betul-betul yang memenuhi syarat untuk dicabut. Tetapi kalau yang sudah bagus ya kita tidak boleh semena-mena,” tegas Bahlil.

Baca Juga: Indonesia Mining Association (IMA): Ada Kerancuan dalam Pencabutan IUP

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×