kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Jokowi: Selamat siang, Ibu kota negara kita akan pindah


Kamis, 08 Agustus 2019 / 11:34 WIB
Jokowi: Selamat siang, Ibu kota negara kita akan pindah

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan pemindahan Ibu kota negara telah mengerucut ke salah satu provinsi. Pilihannya bisa di Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Selatan.

“Segala aspek dalam proses pemindahan itu -- skema pembiayaan, desain kelembagaan, payung hukum regulasi mengenai pemindahan ibu kota -- sedang dikaji secara mendalam dan detail, sehingga keputusan nanti benar dalam visi ke depan kita,” ujar Jokowi dalam akun Instagramnya, Kamis (8/8).

Baca Juga: Penasaran dengan skema tukar guling aset Jakarta untuk ibukota baru?

Jokowi menuturkan pengalaman negara-negara lain dalam pemindahan ibu kota juga dipelajari untuk mengantisipasi hambatannya. Sebaliknya, faktor-faktor kunci keberhasilan diadopsi dan diadaptasi.

“Dalam memutuskan pemindahan ibu kota ini, posisi saya bukan sebagai kepala pemerintahan, tetapi sebagai kepala negara. Kita harus melihat visi besar berbangsa dan bernegara untuk 10 tahun, 50 tahun, 100 tahun yang akan datang,” paparnya.

Baca Juga: Bangun ibukota baru, pemerintah akan tukar guling aset di Jakarta

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Selamat siang. Ibu kota negara kita akan pindah. Letaknya di Pulau Kalimantan. Di mana pastinya, sejauh ini telah mengerucut ke salah satu provinsi: bisa di Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Selatan. Segala aspek dalam proses pemindahan itu -- skema pembiayaan, desain kelembagaan, payung hukum regulasi mengenai pemindahan ibu kota -- sedang dikaji secara mendalam dan detail, sehingga keputusan nanti benar dalam visi ke depan kita. Pengalaman negara-negara lain dalam pemindahan ibu kota juga dipelajari untuk kita antisipasi hambatannya. Sebaliknya, faktor-faktor kunci keberhasilan yang bisa kita adopsi, kita adaptasi. Dalam memutuskan pemindahan ibu kota ini, posisi saya bukan sebagai kepala pemerintahan, tetapi sebagai kepala negara. Kita harus melihat visi besar berbangsa dan bernegara untuk 10 tahun, 50 tahun, 100 tahun yang akan datang.

Sebuah kiriman dibagikan oleh Joko Widodo (@jokowi) pada

 




TERBARU

×