kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.315.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Impor Minyak Diproyeksi Melonjak, Neraca Dagang Terancam Defisit


Kamis, 05 Oktober 2023 / 13:50 WIB
Impor Minyak Diproyeksi Melonjak, Neraca Dagang Terancam Defisit


Reporter: Siti Masitoh | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Nilai impor di sisa akhir tahun ini diperkirakan membengkak. Kombinasi kebutuhan minyak akhir tahun, tingginya harga dan pelemahan nilai tukar rupiah menjadi penyebab. Akibatnya, neraca perdagangan bisa defisit.

Direktur Center of Economics and Law Studies (Celios) Bhima Yudhistira mengatakan, saat ini, harga minyak mentah bergerak fluktuatif di kisaran US$ 89 hingga US$ 93 per barel.

Sementara kurs rupiah di pasar spot Rabu (4/10) ditutup di level Rp 15.634 per dolar Amerika Serikat (AS). Ini membuat rupiah melemah 0,34% dibanding penutupan hari sebelumnya dan menjadi mata uang dengan pelemahan terdalam di Asia.

Baca Juga: Neraca Perdagangan Indonesia Diproyeksi Kembali Defisit di Akhir Tahun 2023

Menurut Bhima, meningkatnya harga minyak yang diiringi melemahnya nilai tukar rupiah, akan berisiko menaikkan impor minyak yang cukup besar. Di sisi lain, lifting minyak setiap tahun cenderung mengalami penurunan produksi dalam negeri.

Belum lagi, pemerintah juga menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertamax yang selisihnya jauh dibandingkan dengan BBM bersubsidi atau Pertalite. Bhima bilang, hal ini bisa memicu kenaikan tajam konsumsi Pertalite yang harus dipenuhi dari impor.

Alhasil, "ini bisa membuat defisit neraca perdagangan akan mulai terlihat pada tiga bulan terakhir, tapi mungkin November dan Desember yang mulai kelihatan sekali, karena ada gap pengiriman harga baru dari impor minyak," tutur Bhima kepada KONTAN.

Baca Juga: Berdampak ke Indonesia, Pemerintah Waspadai Sejumlah Risiko Global Ini

Dari data Badan Pusat Statistik (BPS), impor migas sepanjang Januari-Agustus 2023 mencapai US$ 22,43 miliar. Sementara ekspor migas pada periode tersebut mencapai US$ 10,39 miliar.

Alhasil, neraca perdagangan migas mencatat defisit jumbo mencapai US$ 12,05 miliar. Meskipun neraca dagang secara keseluruhan mencatat surplus US$ 24,34 miliar.

Ekonom Center of Reform on Economic (CORE) Yusuf Rendy Manilet juga melihat, kinerja impor akan meningkat. Pertama, kebutuhan Pertalite akan meningkat sejalan keputusan pemerintah untuk menaikkan harga Pertamax. Kedua, harga minyak global yang meningkat.

Baca Juga: Penurunan Impor Indonesia Perlu Diwaspadai

Di sisi lain, nilai ekspor melandai sejalan dengan harga sejumlah komoditas ekspor utama Indonesia sampai dengan bulan terakhir yang mengalami penurunan, seperti crude palm oil (CPO), batubara dan juga nikel. Hitungan Yusuf, defisit berpotensi terjadi, meski tipis yakni di kisaran US$ 0,6 miliar sampai US$ 0,9 miliar pada akhir tahun ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×