kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Ekonom Bank Permata: Anggaran stimulus Rp 405 triliun sudah tepat


Rabu, 08 April 2020 / 20:22 WIB
Ekonom Bank Permata: Anggaran stimulus Rp 405 triliun sudah tepat
ILUSTRASI. Seorang melintas di depan videotron tentang pencegahan penyebaran Covid-19 di Sudirman, Jakarta, Rabu (01/04). Pemerintah siap gelontorkan dana untuk menekan dampak penyebaran wabah virus corona senilai Rp 405 triliun.

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah sudah siap gelontorkan dana jumbo untuk menekan dampak penyebaran wabah virus corona (Covid-19) senilai Rp 405 triliun. Nah, dana tersebut nantinya akan disalurkan dalam bentuk paket stimulus. 

Sederhananya, dari total paket stimulus itu, sebanyak sebanyak Rp 110 triliun di antaranya akan digelontorkan untuk program social safety net atau jaring pengaman sosial. 

Baca Juga: Walau terhambat Corona, pengembangan infrastruktur kendaraan listrik tetap dipercepat

Di dalamnya juga ada alokasi untuk belanja di sektor kesehatan sebesar Rp 75 triliun serta sebesar Rp 70,1 triliun untuk intensif perpajakan dan stimulus kredit usaha rakyat serta. Pun, ada juga bantuan industri dan program pemulihan ekonomi termasuk stabilitas sistem keuangan.

Menurut Ekonom PT Bank Permata Josua Pardede dana tambahan stimulus ini bila dibandingkan dengan BLBI (Bantuan Likuiditas Bank Indonesia) pada tahun 1997-1998 memang secara relatif lebih sedikit. Pengingat saja, kala krisis moneter di tahun 1997-1998 negara setidaknya mengeluarkan obligasi rekap dan BLNI senilai Rp 600 triliun untuk membantu sektor perbankan khususnya.

Lebih lanjut, Josua menilai pengeluaran dari pemerintah ini juga mempertimbangkan kestabilan ekonomi di jangka panjang karena dengan pengeluaran yang lebih banyak, tentunya pemerintah harus mencari sumber-sumber pendanaan lain melalui surat berharga negara (SBN) maupun pinjaman bilateral dan multilateral. 

Dengan kondisi volatilitas pasar finansial yang tinggi maupun tingginya pengeluaran negara global lainnya, tentu likuiditas global cenderung terbatas.

Baca Juga: Ramayana Lestari (RALS) masih enggan berkomentar terkait PHK karyawan

Hal ini juga diperparah oleh masih tingginya kepemilikan asing relatif terhadap kepemilikan domestik untuk obligasi pemerintah. Dari hal tersebut, dapat dikatakan bahwa cukup bijak pemerintah tidak terlalu terburu-buru dalam penambahan pengeluaran sehingga pemerintah pusat cenderung membatasi tambahan stimulusnya di kisaran Rp 405 triliun. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×