kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Disebut-sebut ada lobi Amerika, BI tegaskan tak akan longgarkan aturan GPN


Selasa, 08 Oktober 2019 / 10:02 WIB

Disebut-sebut ada lobi Amerika, BI tegaskan tak akan longgarkan aturan GPN
ILUSTRASI. Kartu debit Bank Mandiri yang sudah menggunakan chip

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bank Indonesia (BI) menegaskan tidak akan melakukan pelonggaran aturan Gerbang Pembayaran Nasional (GPN) dan tetap mengharuskan pemain kartu pembayaran asing yang masuk ke Indonesia mempunyai partner lokal.

Hal ini juga menjadi klarifikasi BI terhadap pemberitaan Reuters, bahwa pejabat perdagangan Amerika Serikat (AS) atas permintaan Mastercard dan Visa melobi Indonesia agar memudahkan dua kartu kredit asing tersebut bisa leluasa beroperasi di tanah air.

Baca Juga: Disebut ada lobi AS terkait GPN, BI mengaku masih fokus atur kartu debit dan QRIS

“Jadi pertanyaannya, kami tidak akan merevisi aturan yang sudah ada di GPN. Perusahaan switching yang memproses transaksi di Indonesia tetap 80% saham lokal dan 20% asing demi melindungi pemain domestik,” kata Direktur Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran BI Erwin Haryono, di Jakarta, Senin (7/10).

Menurutnya, BI bukan anti-asing tetapi menginginkan semua transaksi harus diproses di domestik dan kebijakan ini bukan hanya terjadi di Indonesia tetapi juga di negara lain.

BI mempersilahkan Mastercard bekerja sama dengan mitra lokal dan itu sudah dilaksanakan.

Baca Juga: Ada kabar transaksi kartu kredit akan dikecualikan dalam aturan GPN, ini komentar BI

“Mastercard sudah berkolaborasi dengan salah satu penyelenggara di Indonesia, dan itu tinggal tunggu waktu saja. Kalau tidak salah mereka sudah mengumumkannya, berarti sudah [kerja sama],” tambah Erwin.


Reporter: Ferrika Sari
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Video Pilihan


Close [X]
×