kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45941,11   -24,03   -2.49%
  • EMAS929.000 -0,11%
  • RD.SAHAM 0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.20%

BI catat likuiditas perekonomian naik pada Oktober 2021


Selasa, 23 November 2021 / 13:05 WIB
BI catat likuiditas perekonomian naik pada Oktober 2021
ILUSTRASI. Karyawan berada di dekat tumpukan uang rupiah di Cash Center Bank Mandiri, Jakarta, Kamis (19/7). BI catat likuiditas perekonomian naik pada Oktober 2021.

Reporter: Bidara Pink | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) meningkat pada Oktober 2021. Bank Indonesia (BI) mencatat, M2 pada periode laporan sebesar Rp 7.490,7 triliun, atau naik dari Rp 7.300,9 triliun pada bulan September 2021. 

Tak hanya nominalnya saja yang meningkat, pertumbuhan M2 pada Oktober 2021 tercatat 10,4% year on year (yoy) atau juga lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan pada bulan sebelumnya yang sebesar 8,2% yoy. 

“Peningkatan tersebut didorong oleh akselerasi pertumbuhan uang beredar dalam arti sempit (M1) dan uang kuasi,” ujar Direktur Eksekutif, Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono dalam laporannya, Selasa (23/11). 

Erwin memerinci, M1 pada Oktober 2021 tercatat Rp 4.077,7 triliun atau naik dari Rp 3.952,8 triliun. Dengan jumlah tersebut, uang kuasi tumbuh 14,65% yoy, lebih tinggi dari pertumbuhan bulan sebelumnya yang sebesar 11,2% yoy. 

Baca Juga: Likuiditas melimpah, bank parkirkan dana ke surat berharga negara

Peningkatan M1 ini didorong peningkatan pertumbuhan giro rupiah serta tabungan rupiah yang dapat ditarik sewaktu-waktu. 

Giro rupiah pada Oktober 2021 tumbuh 21,4% yoy, lebih tinggi dari 10,3% yoy pada bulan sebelumnya. Sayangnya, pertumbuhan ini sedikit tertahan oleh perlambatan dana float (saldo_ uang elektronik) yang sebesar 5,7% yoy atau melambat dari 20,2% yoy. 

Sedangkan tabungan rupiah yang dapat ditarik sewaktu-waktu tercatat Rp 2.006,3 triliun atau tumbuh 13,0% yoy, lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan September 2021 yang sebesar 11,8% yoy. 

Sementara itu, uang kuasi pada Oktober 2021 tercatat Rp 3.392,8 triliun atau naik dari Rp 3.327,0 triliun. Dengan nominal tersebut, uang kuasi tumbuh 6,0% yoy atau lebih tinggi dari pertumbuhan 4,9% yoy pada bulan September 2021. 

Baca Juga: Terbatasnya aliran masuk modal asing membuat nilai tukar rupiah melemah

Peningkatan ini didorong oleh peningkatan giro valas. Plus, uang kuasi memegang pangsa sebesar 45,3% terhadap M2. 

Di sisi lain, komponen M2 lainnya berupa surat berharga selain saham tercatat merosot 10,6% yoy, bahkan lebih dalam dari penurunan bulan September 2021 yang sebesar 1,2% yoy. 

“Terutama disebabkan oleh penurunan kepemilikan lembaga keuangan non bank atas surat berharga yang diterbitkan bank dalam rupiah,” tandas Erwin. 

 

Selanjutnya: Astra dan Berkah Instalasi Medika luncurkan alat terapi oksigen Sigogrin

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Tuntas Mendelegasikan Tugas Supply Chain Management on Procurement Economies of Scale Batch 4

[X]
×